Cara Mengobati Gangguan Makan

Apa itu Gangguan Makan? bisakah gangguan makan disembuhkan? National Institute of Mental Health menggambarkan gangguan makan sebagai penyakit serius dan sering fatal yang menyebabkan gangguan parah pada perilaku makan seseorang. Seseorang dengan sikap abnormal ini mungkin terlalu fokus terhadap berat badan dan bentuk tubuh mereka, yang mengakibatkan kerusakan kesehatannya. Seseorang dengan gangguan makan mungkin mulai mengkonsumsi makanan yang kurang atau lebih dari biasanya, namun pada tahap tertentu, keinginan untuk makan lebih sedikit atau lebih tidak terkendali (American Psychiatric Association [APA], 2005).

Cara Mengobati Gangguan Makan
Gangguan makan biasanya berkembang selama masa remaja atau dewasa muda. Tapi bisa juga dimulai di masa kanak-kanak juga. Wanita jauh lebih rentan. Hanya sekitar 5% sampai 15% orang dengan anoreksia atau bulimia adalah laki-laki. Salah satu masalah serius adalah gangguan makan yang terjadi pada anak-anak dan remaja. Hal ini dapat menyebabkan sejumlah masalah fisik yang serius dan bahkan kematian. Jika Anda melihat salah satu tanda kelainan makan pada anak Anda, segera hubungi dokter anak Anda.

Baca juga: 15 Gejala Serangan Jantung pada Wanita

Gangguan makan umumnya diikuti dengan kondisi lain, seperti gangguan depresi dan kecemasan. Menghindari bahaya serius itu, kita harus lebih sadar saat keluarga atau teman kita menderita gangguan makan. Kelainan makan tidak bisa diatasi dengan kekuatan belaka. Mereka akan membutuhkan perawatan untuk membantu mengembalikan berat badan dan kebiasaan makan yang normal. Perawatan ini membahas tentang masalah psikologis mendasar. Ingatlah bahwa hasil terbaik terjadi saat gangguan makan diobati pada tahap awal. Untungnya, dokter mengklasifikasikannya sebagai penyakit medis, sehingga dengan perawatan yang tepat bisa disembuhkan.

Ada empat bentuk umum gangguan makan, termasuk anoreksia nervosa, bulimia nervosa, gangguan makan dan gangguan makan yang tidak disebutkan secara spesifik (EDNOS). Ada banyak Jenis Gangguan Makan, namun hanya di bawah 4 jenis yang populer di seluruh dunia.

 1. Anorexia Nervosa

Ini adalah jenis gangguan makan yang biasanya terjadi pada wanita. Orang dengan gangguan anoreksia nervosa biasanya memiliki ketakutan obsesif untuk mendapatkan berat badan. Mereka menolak untuk makan atau dengan kejam membatasi jumlah makanan, terlepas dari kenyataan bahwa mereka benar-benar lapar. Mereka melihat diri mereka gemuk, meski memang sangat kurus.

Baca juga: Apa bahayanya Anorexia Nervosa

Penyebabnya

Banyak ahli percaya ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan gangguan makan ini, seperti masalah keluarga, perilaku maladaptif, kurang percaya diri dan masalah berat badan. Kebanyakan dari mereka memiliki pengalaman buruk mengenai masalah berat badan. Hal ini mendorong mereka untuk memiliki diet yang tidak terkontrol dan latihan berlebihan yang membawa mereka ke bulimia. Penelitian baru menunjukkan bahwa gangguan jiwa juga disebabkan oleh proses kimiawi di otak. Para ahli menduga bahwa kelainan neurotransmitter, seperti serotonin, merupakan pemicu utama dari jenis gangguan makan ini. Penelitian klinis telah memastikan bahwa perubahan sistem serotonin akan mempengaruhi perilaku makan, terutama serotonin, yang meningkatkan respons kepuasan (kenyang), lemah pada pasien dengan bulimia nervosa (Brewerton, 1995). Resistensi insulin, yang mungkin ada pada pasien anoreksia nervosa dan bulimia nervosa, melemahkan kemampuan tubuh untuk menghasilkan serotonin dari L-tryptophan (Goodwin et al, 1990).

Tanda & Gejala

  • Sensitif terhadap cuaca / suhu dingin, mudah sakit
  • Berolahraga terus-menerus untuk mempertahankan “berat ideal” mereka.
  • Tidak mengalami menstruasi
  • Rambut rontok dan kulit kering
  • Sering terasa mood buruk dan sulit berkonsentrasi

Komplikasi
Anoreksia dapat menyebabkan masalah kesehatan serius lainnya jika tidak segera diobati. Beberapa komplikasi anoreksia nervosa adalah:
  • Detak jantung tak teratur
  • Kerusakan otak
  • Gagal jantung
  • Menstruasi tidak mulus
  • Anemia
  • Gagal ginjal
  • Ketidaksuburan
  • Osteoporosis atau keropos tulang
  • Sembelit
  • Kematian akibat malnutrisi atau bunuh diri
Perawatan
Jika Anda memiliki keluarga atau teman yang menderita anoreksia, berikan mereka pendekatan yang halus dan bujuk untuk mendapatkan pertolongan medis. Tentu saja, ini bukan pekerjaan mudah. Biasanya, mereka menganggap bahwa mereka baik-baik saja dan tidak ada yang harus diperbaiki. Anda harus lebih sabar dan terus memberi mereka dukungan terus menerus. Jangan pernah mengkritik atau membuat mereka merasa tertekan karena hanya akan memperburuk situasi.

Sebagian besar kasus anoreksia ditangani dengan rawat jalan, sementara kasus yang parah ditangani dengan rumah sakit perawatan. Tujuan perawatan ini adalah untuk membantu mereka mendapatkan berat badan ideal kembali dengan aman. Selain itu, dokter akan membawa mereka berkeliling sehingga mereka menjalani kehidupan yang tidak sehat dengan memberi mereka psikoterapi dan saran yang berkaitan dengan makanan dan gizi. Pengobatan anoreksia nervosa tidak bisa dilakukan seketika. Untuk pulih sepenuhnya, akan memakan waktu beberapa tahun.

 2. Bulimia Nervosa

Serta anoreksia, bulimia nervosa berpotensi mengancam jiwa. Penyakit mental ini terkait dengan depresi, tingkat kepercayaan diri rendah, alkoholisme, dan tindakan merugikan diri sendiri. Orang yang menderita bulimia ditandai dengan makan pesta berulang-ulang, dan kemudian memaksanya keluar dari tubuh dengan muntah atau menggunakan obat pencahar. Mereka melakukan ini karena mereka merasa malu dengan ukuran tubuhnya. Bulimia lebih sering dialami wanita daripada pria, juga gangguan makan pada umumnya. Studi tersebut memperkirakan bahwa ada sekitar 8 dari 100 wanita yang menderita bulimia nervosa. Sebagian besar dialami oleh wanita pada usia 16-40.

Penyebab

Sama seperti penyebab anoreksia, penyebab utama bulimia nervosa tidak diketahui dengan pasti. Banyak faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang terkena gangguan ini. Faktor pemicu meliputi:

  • Masalah psikologis, seperti rendahnya harga diri, gangguan kecemasan, depresi, perfeksionisme, gangguan stres pasca trauma dan gangguan komplusif obsesif (OCD).
  • Jenis kelamin. Bulimia lebih sering dialami wanita daripada pria.
  • Keturunan. Jika Anda memiliki saudara kandung atau orang tua yang menderita bulimia, Anda berisiko tinggi mengalami gangguan yang sama.
  • Tuntutan sosial. Misalnya, remaja yang merasa perlu menurunkan berat badan karena hal itu mempengaruhi teman-temannya.
  • Permintaan profesi. Misalnya, model yang harus ramping atau atlit yang perlu menjaga berat badan mereka tetap dekat.

Tanda & Gejala bulimia

Seperti dijelaskan di atas, pesta adalah gejala utama bulimia. Ini akan diikuti dengan muntah, diet ketat dan olahraga berlebihan. Tapi tidak mudah mendeteksi gejala bulimia pada kehidupan seseorang, karena terkadang pesta makan merupakan hal yang biasa di masyarakat. Kita semua tahu bahwa makan itu menyenangkan. Hal itu bisa mengurangi tingkat stres.

Seseorang dengan bulimia identik dengan kurus. Itu tidak benar. Dia bisa memiliki berat badan normal atau bahkan kelebihan berat badan. Namun, ada beberapa tanda yang bisa dianggap sebagai gejala bulimia nervosa, seperti:

  • Selalu pergi ke kamar mandi setelah makan muntah (tentu saja hal itu dilakukan berkali-kali)
  • Latihan berlebihan
  • Ada perubahan seperti pipi atau pembengkakan rahang, pecahnya pembuluh darah di mata, kerusakan pada email gigi.
  • Terlalu terbelenggu dengan urusan berat badan atau bentuk tubuh.

Komplikasi

Bahaya Bulimia disebabkan oleh perilaku pesta makan dan muntah paksa yang terjadi berulang kali. Berbagai organ akan rusak akibat pembersihan ekstrim ini, seperti:

  • Jaringan parut timbul pada jari yang biasa menyebabkan muntah
  • Erosi enamel gigi akibat muntah paksa (mensekresi asam lambung)
  • Pembengkakan kelenjar liur di pipi
  • Kadar kalium rendah dalam darah.
  • Gigi sensitif terhadap panas atau dingin
  • Paparan kelebihan asam lambung di kerongkongan bisa menyebabkan bisul, retak atau penyempitan
  • Masalah gastrointestinal, hidrasi parah
  • Kesulitan jantung akibat ketidakseimbangan elektrolit.

Pengobatan

Pendekatan terapeutik untuk pasien dengan bulimia adalah:

Terapi psikologi (psikoterapi) oleh seorang psikiater untuk mengendalikan kelainan perilaku.
Obat anti depresi sering bisa membantu mengendalikan bulimia, meski penderita tidak tampak depresi. Tapi bulimia akan kambuh jika obat tersebut dihentikan.

3. Binge Eating Disorder

Binge eating disorder (BED) adalah kelainan makan yang paling umum terjadi di Amerika Serikat, mempengaruhi 3,5% wanita, 2% pria, dan lebih dari 30% dari mereka yang mencari pengobatan untuk pengurangan berat badan. BED pertama kali dijelaskan pada tahun 1959 oleh Albert Stunkert (seorang psikiater dan peneliti) sebagai “Night Eating Syndrome” (NES), dan istilah “Binge Eating Disorder” diciptakan untuk menggambarkan jenis perilaku “binging” tanpa faktor nokturnal (malam hari ). BED biasanya menyebabkan obesitas, meski hal ini bisa terjadi pada berat badan normal. Ada kejadian komorbiditas kejiwaan yang lebih tinggi (kehadiran simultan dari dua kondisi medis, seperti seseorang dengan skizofrenia dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang) dengan persentase individu-individu dengan BED dan gangguan “Axis I comorbid” psikiatri menjadi 78,9% dan untuk mereka Dengan BED subklinis, 63,6%.

Individu yang menderita Gangguan Makan Binge seringkali akan kehilangan kendali atas makanannya. Perbedaan antara binge eating disorder dan bulimia nervosa adalah episode pesta makan tidak diikuti dengan perilaku kompensasi, seperti pembersihan, puasa, atau olah raga yang berlebihan. Karena ini, banyak orang yang menderita kelainan pesta makan mungkin mengalami obesitas; Selain itu, dapat berkembang ke kondisi serius lainnya, seperti penyakit kardiovaskular. Orang-orang yang berjuang dengan gangguan ini mungkin juga mengalami perasaan bersalah, tertekan, dan malu yang terkait dengan pesta makan mereka, yang dapat mempengaruhi perkembangan gangguan makan lebih lanjut.

Penyebab

Seperti anoreksia dan bulimia, tidak ada yang benar-benar tahu pasti apa yang menyebabkan binge eating disorder. Tapi satu hal yang pasti, orang dengan BED biasanya mengalami depresi dalam jangka panjang. Apakah depresi menyebabkan gangguan makan binge, atau sebaliknya, atau mereka memiliki hubungan kausal, tidak diketahui pasti.

Pemicunya bisa jadi emosi, seperti kebahagiaan, kemarahan, kesedihan atau kebosanan. Namun, banyak orang juga mengklaim bahwa pesta makan itu terjadi terlepas dari mood mereka. Juga tidak jelas apakah diet dan pesta makan terkait. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa sekitar setengah dari semua orang dengan BED mengalami episode pesta sebelum mereka mulai melakukan diet. Para ahli juga mengatakan bahwa BED umumnya ditemukan di antara atlet yang kompetitif; Termasuk perenang atau pesenam bahwa mereka harus mempertahankan bentuk tubuh “ideal” mereka untuk mendapat perhatian publik.

Tanda & Gejala

Banyak orang dengan gangguan makan binge telah mencoba mengendalikan dirinya sendiri, namun tetap tidak bisa mengendalikannya dalam waktu lama. Beberapa orang bahkan melewatkan kegiatan kerja, sekolah, atau kegiatan sosial hanya untuk melakukan pesta makan. Orang gemuk dengan gangguan makan binga sering merasa tidak enak diri dan mungkin menghindari pertemuan sosial. Mereka yang binge makan, apakah gemuk atau tidak, sering merasa malu dan mencoba menyembunyikan masalah mereka. Mereka sering menjadi sangat pandai menyembunyikannya, bahkan teman dekat dan anggota keluarga tidak sadar bahwa mereka sangat binge makan kelainan. Tanda dan gejala BED adalah sebagai berikut:

  • Diet kronis meski berat badannya sangat rendah.
  • Fluktuasi berat konstan.
  • Obsesi dengan kandungan kalori dan lemak makanan.
  • Terlibat dalam pola makan ritualistik, seperti memotong makanan menjadi potongan-potongan kecil, makan sendiri, dan / atau menyembunyikan makanan.
  • Depresi atau tahap lesu.
  • Menghindari fungsi sosial, keluarga dan teman; Dapat menjadi terisolasi dan ditarik
  • Kurangnya kontrol terhadap konsumsi makanan.
  • Porsi makan lebih dari orang normal.
  • Mereka makan lebih cepat dari orang normal.
  • Makan sampai mereka merasa kenyang dan tidak nyaman.
  • Makan dalam jumlah besar bahkan saat dia tidak lapar.

Komplikasi
Orang yang menderita gangguan makan binge biasanya merasa sedih dengan perilaku buruk mereka dan mungkin menjadi depresi. Episode bingeing biasanya meliputi makanan yang mengandung lemak tinggi, gula tinggi dan / atau garam, namun vitamin dan mineralnya rendah; Membawa mereka ke masalah kesehatan serius lainnya, seperti:
  • Diabetes
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Kadar kolesterol darah tinggi (hiperkolesterolemia)
  • Penyakit kandung empedu
  • Penyakit jantung
  • Beberapa jenis kanker.
Pengobatan
Pada dasarnya, ada perawatan sederhana untuk semua jenis gangguan makan, dan pemulihannya mungkin atau wajib. Melalui kombinasi terapi, pendidikan gizi dan perawatan medis, gejala gangguan makan bisa dikelola atau dihilangkan. Sayangnya, hanya satu dari 10 orang dengan gangguan makan yang mendapat perawatan, namun harus melalui pemulihan yang benar.
Terapi
Umumnya, tujuan dari perawatan ini adalah untuk membantu orang kembali ke berat badan yang sehat, untuk menyembuhkan apapun masalah psikologis yang berkaitan dengan gangguan tersebut, dan untuk mengurangi perilaku atau pikiran negatif yang berkontribusi terhadap gangguan makan. Pengobatan harus mengatasi semua aspek kelainan, termasuk komponen psikologis dan medis. Terapi terus menerus mungkin diperlukan untuk mencegah kekambuhan.
Terapi Kognitif Terapi Perilaku
Terapi perilaku kognitif (CBT) adalah komponen pengobatan umum dari gangguan makan. Jenis terapi ini sangat terstruktur dan sering membutuhkan waktu 10 sampai 20 sesi. Hal ini dapat dilakukan secara individu, dalam kelompok atau dengan keluarga. Terapi perilaku kognitif berorientasi pada tujuan dan berfokus pada perubahan pola pikir yang tidak sehat, yang menyebabkan perubahan perilaku. CBT dianggap sebagai pengobatan pilihan untuk gangguan makan dan sering dikombinasikan dengan pilihan pengobatan lainnya.
Konseling Nutrisi
Konseling gizi merupakan komponen penting dalam pengobatan gangguan makan. Penderita gangguan makan mendistorsi persepsi diet sehat; Oleh karena itu, konselor nutrisi akan membantu membentuk rencana makan yang memungkinkan wanita mempertahankan berat badan yang sehat. Ahli gizi dapat membantu menanamkan kebiasaan makan secara normal. Pasien Lean atau obesitas dapat memperoleh manfaat dari diet yang diawasi secara medis untuk mengembalikannya ke berat badan yang sehat. Jenis konseling ini merupakan bagian penting dari pemulihan dan kesuksesan jangka panjang.
Psikoterapi
Psikoterapi dapat membantu orang untuk mengeksplorasi penyebab dan proses berpikir di balik gangguan makan mereka, dan juga untuk membantu jalan menuju pemulihan. Psikoterapi juga dapat membantu memperbaiki hubungan dan mengajarkan cara mengatasi stres dan teknik pemecahan masalah. Psikoterapi penting dalam mengobati gangguan lainnya, seperti depresi atau kecemasan, yang dapat menyebabkan gangguan makan.
Pengobatan dengan bantuan medis
Banyak pasien sangat kurus pada awal pengobatan, sehingga perhatian medis mungkin sangat diperlukan. Gejala gangguan makan dapat dengan cepat menjadi ancaman bagi kehidupan, dan langkah pertama dan terpenting dalam perawatan adalah membuat orang tersebut memiliki berat badan yang sehat dan untuk mengatasi masalah medis yang serius. Anoreksia dapat menyebabkan kerusakan kronis pada gagal jantung, anemia atau tekanan darah rendah, sehingga evaluasi dan perawatan lanjutan oleh dokter sangat penting.
Terapi berbasis keluarga
Terapi berbasis keluarga adalah pengobatan yang paling efektif untuk anak-anak dan remaja yang menunjukkan tanda-tanda gangguan makan. Jenis terapi ini mengasumsikan bahwa keluarga akan dilibatkan dalam pola makan dan kebiasaan anak, dan berusaha untuk mendidik seluruh keluarga untuk mendukung anak-anak dengan gangguan makan.
Metode Terapeutik Lainnya
Obat dapat digunakan dalam pengobatan gangguan makan untuk mengurangi pikiran obsesif tentang makanan, olah raga atau citra tubuh. Ini juga bisa digunakan untuk mengobati kondisi mental yang mungkin mendasari gangguan makan. Obat-obat ini mungkin termasuk antidepresan atau agen anti-kecemasan. Dalam beberapa kasus, rawat inap mungkin diperlukan secara medis.
4. (EDNOS)
EDNOS digambarkan sebagai kelainan makan yang menyebabkan kesulitan atau penurunan yang signifikan, namun tidak memenuhi kriteria gangguan makan lainnya, seperti:
  • Atypical anorexia nervosa (berat badan tidak di bawah normal)
  • Bulimia nervosa (dengan perilaku yang kurang sering)
  • Gangguan makan pahit (dengan kejadian yang jarang terjadi)
  • Night eating syndrome (konsumsi makanan malam hari yang berlebihan)
  • Purging disorder (pembersihan tanpa makan binge)
Silahkan Berbagi jika Informasi Ini Berguna.

One Reply to “Cara Mengobati Gangguan Makan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

    sandholiday.co.id
    Sewa Bus Pariwisata murah dan terpercaya tujuan Jakarta - Kebumen dengan rute.
    situs web
    Penyususnan Financial Analysis (Analisa Keuangan) 8. Penyusunan Management Report (Laporan Top Manajemen) 9. Dll JASA PERPAJAKAN 1. MembuatĀ 
    informasi wirausahawansukses.com
    Ada kelas program Graphic Design, 3D Animation, Digital Video Production, dan Digital
    sandholiday.co.id
    Sewa Bus Pariwisata murah dan terpercaya tujuan Jakarta - Kebumen dengan rute.
    situs web
    Penyususnan Financial Analysis (Analisa Keuangan) 8. Penyusunan Management Report (Laporan Top Manajemen) 9. Dll JASA PERPAJAKAN 1. MembuatĀ 
    informasi wirausahawansukses.com
    Ada kelas program Graphic Design, 3D Animation, Digital Video Production, dan Digital