17 Macam Gejala Anemia

Macam-macam gejala anemia. Anemia adalah penyakit yang terjadi bila jumlah sel darah merah yang sehat dalam tubuh terlalu rendah dan gejala yang berkaitan dengan anemia juga sering terjadi karena berkurangnya suplai oksigen ke jaringan vital tubuh dan organ tubuh sejak produksi. Sel darah merah juga menjadi lebih rendah. Jadi, Anda mungkin bertanya-tanya apa tanda dan gejala anemia? Pada artikel ini, Anda akan menemukan banyak gejala dan tanda anemia.

Macam Gejala Anemia
Tipe-tipe darah


Kulit pucat

Gejala pertama yang bisa menjadi tanda dan dalam kebanyakan kasus Anda akan menderita bila Anda menderita anemia adalah pucat kulit Anda. Jadi, kulit pucat adalah kondisi saat warna kulit Anda memiliki kelarutan yang tidak biasa dibandingkan dengan rona normal Anda. Karena pucat biasanya terjadi karena berkurangnya aliran darah atau penurunan jumlah sel darah merah, tidak ada keraguan bahwa anemia akut adalah penyebab umum penyakit ini.

Baca juga: Awas Bahaya tekanan darah rendah

Jadi, setiap kali Anda mengetahui bahwa kulit Anda menjadi pucat karena jumlah sel darah merah yang menurun, bersamaan dengan gejala lainnya seperti:

  • Denyut jantung cepat
  • Tekanan darah tinggi atau rendah
  • Sesak napas
  • Hilang kesadaran

Anda perlu mencari perawatan medis sesegera mungkin karena kulit pucat yang disebabkan oleh anemia bisa sangat fatal dan memang ini juga mengancam nyawa. Perawatan kulit pucat ini disebabkan oleh anemia termasuk suplementasi vitamin B12 dan zat besi, transfusi darah, atau pada kasus yang parah, pembedahan.

Kelelahan
Gejala yang mengindikasikan bahwa Anda mengalami anemia adalah kelelahan. Sebenarnya, ini adalah kondisi paling umum yang bisa terjadi kapan pun Anda mengalami anemia. Sementara kondisi ini biasa terjadi karena pilihan gaya hidup, namun saat Anda mengalami kelelahan mendadak tanpa alasan sama sekali, Anda mungkin perlu ke dokter karena bisa menjadi tanda kondisi medis serius seperti anemia.
Jadi, untuk memastikan agar Anda bisa menghindari dari kelelahan yang tiba-tiba akibat anemia, Anda perlu memberi perhatian khusus tentang makanan yang dikonsumsi. Anda perlu mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi, asam folat, dan vitamin B12 yang tinggi bersama dengan aktivitas fisik dan menjaga kebiasaan sehat.
Penyakit kuning
Gejala selanjutnya yang bisa jadi pertanda bahwa Anda mengalami anemia adalah penyakit kuning. Penyakit kuning adalah kelainan yang umum ditandai saat kulit dan mata Anda berubah menjadi kuning dalam warna. Pada dasarnya, warna kuning pada kulit dan mata bisa terjadi karena jumlah bilirubin yang berlebihan di sistem anda, yang terbentuk dengan hancurnya sel darah merah yang mati di hati.
Jadi, setiap kali Anda mengetahui bahwa Anda terkena penyakit kuning, Anda perlu mencari perawatan medis sesegera mungkin karena dalam kasus yang parah, Anda memerlukan transfusi darah untuk mengeluarkan bilirubin dari tubuh Anda. Tapi, dalam kebanyakan kasus, ikterus umum akan hilang tanpa memerlukan perawatan medis yang serius dan terkadang, dokter akan menginduksi sesi fototerapi untuk menghilangkan jumlah bilirubin dalam tubuh.
Gangguan Pendarahan
Gejala selanjutnya yang juga bisa menjadi tanda anemia adalah gangguan perdarahan. Jadi, kelainan pendarahan adalah kondisi yang mempengaruhi cara pembekuan darah. Kapan pun Anda mengalami cedera, biasanya darah Anda akan membeku dari cairan menjadi zat padat untuk mencegah kehilangan darah secara masif. Kelainan pendarahan ini bisa terjadi bila tubuh Anda tidak memiliki cukup jumlah protein yang disebut faktor pembekuan darah dan sel darah yang disebut trombosit.
Jadi, setiap kali Anda menyadari bahwa pendarahan Anda tidak cukup cepat untuk membeku, Anda perlu mencari perawatan medis karena hal itu bisa membawa Anda pada kehilangan darah secara masif dan tanpa diragukan lagi, ini akan membawa Anda pada anemia dan kondisi medis serius lainnya. Ada beberapa cara untuk mengobati gangguan pendarahan ini, seperti:
  • Mengkonsumsi suplemen zat besi untuk menambah jumlah zat besi yang hilang setiap kali tubuh Anda mengalami pendarahan yang signifikan.
  • Anda mungkin juga membutuhkan transfusi darah jika suplemen zat besi tidak bekerja dengan baik.
  • Pengobatan lain yang juga bisa diterapkan pada pasien yang mengalami gangguan perdarahan adalah suntikan pembekuan ke dalam aliran darahnya sehingga bisa mencegah pendarahan yang berlebihan di masa yang akan datang.
Kotoran berwarna Hitam atau Berdarah
Gejala berikutnya yang bisa menunjukkan bahwa Anda mengalami anemia adalah kotoran hitam atau berdarah setiap kali Anda mengalami buang air besar. Kotoran hitam atau berdarah menunjukkan bahwa ada pendarahan di dalam saluran pencernaan Anda dan inilah pertanda juga bahwa Anda mengalami kondisi medis yang serius.

Jadi, setiap kali Anda mengalami kotoran berwarna hitam atau berdarah setiap kali Anda mengalami buang air besar, Anda harus segera ke dokter karena kehilangan darah selama buang air besar dapat menyebabkan anemia. Kapan pun Anda mengalami noda hitam dan anemia, Anda perlu transfusi darah sesegera mungkin untuk mengisi persediaan sel darah merah.

Untuk mencegah diri dari kotoran yang berwarna hitam atau berdarah, Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki cukup cairan dan tetap terhidrasi sepanjang hari. Selain itu, Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki asupan serat yang cukup setiap hari.
Tekanan darah rendah
Gejala berikutnya yang mungkin akan Anda dapatkan bila mengalami anemia adalah rendahnya tekanan darah. Jadi, orang bisa terkena tekanan darah rendah karena tekanan darah mendadak. Penurunan tiba-tiba tekanan darah biasanya terjadi karena kehilangan darah yang berlebihan selama melalui luka, kehamilan, atau infeksi di aliran darah.
Jadi, kapan pun Anda menderita kehilangan darah dalam jumlah berlebihan dan Anda juga merasakan gejala seperti pusing, kelelahan tiba-tiba, penglihatan buram, mual, dan kehilangan kesadaran, Anda perlu mencari perawatan medis sesegera mungkin karena Anda memerlukannya. Suntikan darah Kapan pun Anda mengalami tekanan darah rendah, ingatlah bahwa sangat penting Anda selalu menghidrasi diri.
Tekanan darah tinggi
Gejala selanjutnya yang juga menjadi tanda bahwa Anda mengalami anemia adalah tekanan darah tinggi. Selain tekanan darah rendah, tekanan darah tinggi juga merupakan gejala umum anemia. Penyakit ini sangat berbahaya karena penyakit ini tidak memiliki gejala sama sekali dan tidak mungkin menduga apakah Anda mengalami tekanan darah tinggi atau tidak dan jika Anda membiarkannya tidak diobati, Anda akan cenderung mengembangkan penyakit yang lebih serius seperti stroke. , Serangan jantung, dan penyakit kardiovaskular lainnya.
Jadi, sebagai pengobatan tekanan darah tinggi, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk meringankan gejala penyakit ini seperti:
  • Mengubah diet: Mengonsumsi makanan sehat adalah cara efektif untuk menurunkan tekanan darah. Untuk menurunkan tekanan darah, Anda perlu mengonsumsi makanan seperti apel, pisang, jeruk, brokoli, wortel, dan ikan. Anda juga harus menghindari makanan yang mengandung kadar gula tinggi, daging merah, dan minyak kelapa.
  • Latihan: Aktivitas fisik adalah salah satu hal terpenting untuk menjaga tekanan darah dan juga akan membantu jantung Anda memompa lebih banyak darah ke bagian tubuh yang lain.
  • Mengkonsumsi berbagai obat seperti pil flu, alpha blocker, beta blocker, dan masih banyak lagi untuk menurunkan kadar tekanan darah.
Anemia Defisiensi Besi
Gejala selanjutnya yang bisa jadi pertanda bahwa Anda menderita anemia adalah anemia defisiensi besi. Jadi, anemia defisiensi besi biasanya terjadi bila tubuh Anda tidak memiliki cukup zat besi sehingga menyebabkan penurunan produksi sel darah merah di dalam tubuh. Ada beberapa penyebab mengapa Anda bisa menderita penyakit ini. Tapi, penyebab umum anemia defisiensi besi adalah:
  • Asupan zat besi yang tidak cukup
  • Kehilangan darah melalui menstruasi dan kehamilan.
  • Ketidakmampuan menyerap zat besi.
  • Pendarahan internal disebabkan oleh polip di usus dan kanker usus besar.

Karena jenis penyakit ini biasa terjadi pada wanita hamil, maka setiap wanita perlu melakukan medical check up secara teratur karena penyakit ini akan sangat berbahaya bagi kesehatan kehamilan anda dan bisa menunda pertumbuhan bayi. Jadi, untuk mencegah penyakit ini, Anda perlu mengonsumsi suplemen zat besi dalam dosis yang dianjurkan oleh dokter Anda.

Anemia Defisiensi Asam Folat
Gejala selanjutnya yang bisa menunjukkan bahwa Anda mengalami anemia adalah kekurangan asam folat. Sama mirip dengan anemia defisiensi zat besi, penyakit ini terjadi saat tubuh Anda mengalami penurunan produksi sel darah merah karena tubuh Anda tidak memiliki cukup jumlah asam folat. Pada dasarnya, asam folat umumnya hilang melalui keringat dan buang air kecil.
Jadi, penyebab paling umum mengapa Anda bisa menderita kekurangan asam folat adalah karena malnutrisi yang berasal dari makan dalam makanan rendah vitamin. Untuk mencegah kekurangan asam folat, Anda perlu mengkonsumsi suplemen asam folat sekaligus mengonsumsi makanan yang mengandung asam folat dalam jumlah tinggi seperti jeruk, kacang pinto, dan bayam.
Palpitasi jantung
Gejala selanjutnya yang bisa jadi pertanda bahwa Anda mengalami anemia adalah jantung berdebar-debar. Palpitasi jantung adalah kondisi saat Anda merasa jantung Anda berdegup kencang atau berdebar kencang. Jadi, seperti ringkasannya, palpitasi jantung bisa terjadi saat Anda merasakan irama abnormal pada detak jantung Anda. Ada banyak penyebab mengapa jantung berdebar bisa terjadi dan biasanya, kondisi ini bisa hilang tanpa pengobatan khusus.
Meski kondisi ini sama sekali tidak berbahaya, namun perhatikan bahwa palpitasi jantung secara teratur bisa menjadi pertanda berbagai kondisi medis seperti anemia. Jadi, Anda tetap perlu memperhatikan secara khusus kondisi ini. Untuk mencegah diri dari palpitasi jantung, Anda perlu melakukan hal-hal berikut:
  • Batasi asupan minuman berkafein seperti kopi dan juga batasi asupan alkohol juga.
  • Cobalah berhenti merokok dan hentikan penggunaan produk tembakau.
  • Melakukan diet sehat
  • Berolahraga secara teratur
  • Usahakan menjaga dan memantau tekanan darah dan kadar kolesterol.
Thalassaemia
Gejala selanjutnya yang bisa jadi pertanda bahwa Anda mengalami anemia adalah penyakit yang disebut thalassemia. Jadi, thalassemia adalah penyakit yang biasa terjadi setiap kali tubuh menghasilkan bentuk hemoglobin yang abnormal dan penyakit ini biasanya berhubungan dengan gen yang berarti Anda bisa menderita thalassemia karena salah satu orang tua Anda adalah pembawa talasemia. Hasil dari gangguan ini adalah penghancuran sel darah merah yang berlebihan, yang kemudian membawa Anda ke anemia.
Jadi, kapan pun Anda menderita gejala talasemia umum seperti penyakit kuning, kulit pucat, kehilangan nafsu makan, dan kerepotan, Anda perlu mencari perawatan medis karena Anda cenderung memiliki transfusi darah untuk mengatasi penyakit ini. . Mengambil suplemen yang mengandung zat besi dalam kadar tinggi mungkin bermanfaat juga untuk mengobati penyakit ini.
Anemia megaloblastik
Gejala selanjutnya yang bisa menunjukkan bahwa Anda menderita anemia adalah anemia megaloblastik. Jadi, anemia egaloblastik adalah penyakit setiap kali tubuh tidak memiliki cukup banyak 2 nutrisi kunci yang memiliki tanggung jawab untuk memproduksi sel darah merah. Nutrisi yang bertanggung jawab untuk memproduksi sel darah merah adalah vitamin B12 dan asam folat dan bila tubuh tidak memiliki cukup banyak dari kedua nutrisi ini, sel darah merah tidak akan membelah dan mereproduksi sebagaimana mestinya.
Kolitis ulseratif
Gejala selanjutnya yang bisa menjadi tanda bahwa Anda menderita anemia adalah kolitis ulserativa. Jadi, kolitis ulserativa adalah penyakit radang usus besar yang terjadi saat lapisan usus besar dan rektum menjadi meradang. Peradangan ini menyebabkan buang air besar untuk memindahkan isinya dengan cepat dan dengan demikian, akan menyebabkan pembentukan bisul yang akan menyebabkan pendarahan dan pelepasan lendir. Perdarahan ini tanpa diragukan lagi akan membawa Anda ke anemia.
Jadi, kapan pun Anda merasakan gejala kolitis ulserativa seperti kotoran berdarah, diare, demam, dan sakit rektum, Anda perlu segera ke dokter karena penyakit ini dapat menyebabkan berbagai komplikasi berbahaya seperti:
  • Sepsis atau infeksi darah.
  • Kanker usus besar.
  • Pendarahan usus
  • Peradangan pada kulit, sendi, dan mata.
Untuk mengobati penyakit ini, Anda perlu mencari pengobatan karena ini adalah penyakit kronis. Dokter mungkin meresepkan obat-obatan seperti mesalamine, balsalazide, sulfasalazine, dan masih banyak lagi. Pembedahan juga mungkin bisa dilakukan untuk menyembuhkan bagian yang meradang di tubuh.
Syok hipovolemik
Gejala berikutnya yang bisa menjadi pertanda bahwa Anda menderita anemia adalah syok hipovolemik. Jadi, syok hipovolemik adalah penyakit yang terjadi saat Anda kehilangan lebih dari 20 persen darah atau suplai cairan tubuh Anda. Kondisi ini pastinya akan membuat jantung tidak mampu memompa cukup jumlah darah ke bagian tubuh Anda yang lain dan dengan demikian, syok hipovolemik adalah salah satu penyakit yang mengancam jiwa. Hilangnya tiba-tiba darah dan cairan dalam tubuh bisa terjadi karena beberapa kondisi, seperti:
  • Diare yang berkepanjangan
  • Berkeringat berlebihan
  • Muntah berlebihan
  • Pendarahan internal dari organ perut.
  • Perdarahan dari luka atau luka traumatis akibat kecelakaan.
  • Perdarahan saat hamil.
Syok hipovolemik sangat sulit dikenali sampai gejala syok muncul. Gejala penyakit ini termasuk darah di tinja, darah dalam muntah, detak jantung cepat, kulit pucat, denyut nadi lemah, dan hilangnya kesadaran. Jadi, ketika Anda menderita gejala ini Anda perlu mencari perawatan medis karena Anda akan cenderung menerima cairan atau produk darah melalui jalur intravena dan Anda mungkin perlu menerima transfusi plasma darah, transfusi trombosit, dan darah merah. Sel transfusi.
Anemia pernisiosa
Gejala selanjutnya yang juga bisa menjadi tanda bahwa Anda mengalami anemia adalah anemia pernisiosa. Jadi, anemia pernisiosa adalah penyakit yang terjadi saat tubuh tidak bisa menyerap cukup vitamin B12 ke tubuh. Karena perkembangan penyakit ini sangat lambat, pendeteksian penyakit ini sangat sulit juga dan kapan pun Anda merasakan gejala anemia, langkah bijak untuk segera melakukan perawatan medis.
Ada beberapa cara untuk mengobati anemia pernisiosa, tapi hal paling umum yang dokter akan lakukan adalah memberi Anda suntikan vitamin B12. Sebagai pilihan, Anda juga perlu meningkatkan asupan Vitamin B12 dengan mengkonsumsi makanan seperti daging, ikan, telur, produk susu, dan kacang dan kedelai yang diperkaya.
Hemofilia
Gejala selanjutnya yang juga bisa menunjukkan dan membawa Anda pada anemia adalah hemofilia. Hemofilia adalah penyakit darah yang mewarisi yang terjadi ketika orang memiliki kadar protein rendah yang disebut faktor pembekuan dan oleh karena itu, darah tidak menggumpal sebagaimana mestinya. Biasanya, penderita hemofilia berdarah dengan mudah dan kapan pun mereka berdarah, darah memerlukan waktu lebih lama untuk menggumpal dan ini adalah salah satu penyakit yang mengancam jiwa.
Dalam kebanyakan kasus, penderita hemofilia dapat menderita kecelakaan yang disebut pendarahan spontan, yang terjadi saat Anda mengalami pendarahan tanpa alasan sama sekali. Biasanya, pendarahan spontan dapat menyebabkan:
  • Darah dalam urin
  • Gusi berdarah.
  • Sering mimisan.
Jadi, untuk mengobati penyakit hemofilia, Anda perlu mencari pengobatan sesegera mungkin juga. Dokter akan meresepkan suntikan hormon yang disebut desmopressin ke dalam pembuluh darah Anda sehingga bisa merangsang faktor-faktor yang bertanggung jawab atas proses pembekuan darah.
Leukemia
Tanda berikutnya dan juga kemungkinan penyebab yang bisa menuntun Anda ke anemia adalah penyakit yang disebut leukemia. Jadi, leukemia adalah kanker sel darah, terutama kanker sel darah putih. Penyakit leukemia juga dianggap sebagai penyakit yang mengancam jiwa sehingga Anda perlu mencari pengobatan jika Anda menderita gejala berikut ini:
  • Keringat berlebihan, terutama pada malam hari sehingga biasanya disebut keringat malam.
  • Kelelahan dan kelemahan itu tak akan hilang dengan cukup istirahat.
  • Sakit tulang dan nyeri tekan
  • Mudah berdarah
  • Sering infeksi
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja
Kapan pun Anda mengalami leukemia, ada beberapa perawatan untuk mengetahui kondisi Anda. Ini adalah perawatan yang paling umum untuk pasien yang menderita leukemia:
  • Kemoterapi menggunakan obat untuk membunuh sel leukemia.
  • Terapi radiasi menggunakan radiasi energi tinggi.
  • Transplantasi sel induk
  • Terapi kekebalan untuk membantu sistem kekebalan tubuh mengenali dan menyerang sel kanker.
Sekarang Anda sudah tahu semua tanda dan gejala anemia. Anemia adalah semacam kondisi yang bisa menjadi pertanda berbagai kondisi medis. Jadi, kapan pun Anda menderita anemia, Anda perlu mengatasi masalah ini sesegera mungkin dengan mengonsumsi suplemen makanan yang mengandung zat besi, asam folat, dan vitamin B12 yang tinggi. Tetap sehat.
Silahkan Berbagi jika Informasi Ini Berguna 🙂

2 Replies to “17 Macam Gejala Anemia”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *