Penyebab Dan Cara Mencegah Diabetes Tipe 2

Penyebab dan cara mencegah diabetes tipe 2 dan kenali Bahayanya. Hampir setiap orang berisiko terkena diabetes. Federasi Diabetes Internasional menunjukkan bahwa setiap sembilan menit seseorang meninggal karena diabetes. Para ahli mendefinisikan diabetes sebagai penyakit atau gangguan metabolik kronis dengan beberapa etiologi yang ditandai dengan kadar gula darah tinggi disertai dengan gangguan metabolisme protein lipida dan karbohidrat sebagai akibat dari ketidakcukupan fungsi insulin. Umumnya penderita diabetes memiliki gula darah yang berlebihan. Ada beberapa jenis diabetes, tapi diabetes tipe 2 ini memiliki sebagian besar penderita di dunia.

Perbedaan antara Diabetes Tipe 2 Dibandingkan dengan Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Gestasional.


Diabetes tipe 2 (Non-Insulin-dependent diabetes) adalah sejenis diabetes yang lebih umum. Banyak penderitanya dibandingkan dengan diabetes tipe 1, terutama pada orang dewasa, meski hal itu mungkin juga menyerang remaja. Diabetes tipe 2 disebabkan oleh sel-sel yang mengalami gagal insulin atau tidak mampu merespons insulin secara normal, atau yang disebut resistensi insulin.

Penderita diabetes tipe 2 juga bisa mengalami gangguan gangguan sekresi insulin dan produksi glukosa hepar yang berlebihan. Tapi tidak ada penghancuran sel β Langerhans pada diabetes autoimun seperti yang terjadi pada penurunan fungsi insulin tipe 1 pada pasien diabetes tipe 2 hanya relatif, tidak mutlak.

Diabetes umumnya ditandai dengan gejala sering buang air kecil, sering haus, ‘Polifagia’ (sering lapar), dan penurunan berat badan. Gejala lain yang biasanya ditemukan pada saat diagnosis meliputi riwayat penglihatan kabur, gatal, perifer ‘Neuropati’, infeksi vagina berulang, dan kelelahan. Meski begitu, banyak orang tidak mengalami gejala apapun pada beberapa tahun pertama dan baru terdiagnosis pada pemeriksaan rutin. Penderita diabetes tipe 2 jarang muncul dalam kondisi kadar glukosa darah yang sangat tinggi dikaitkan dengan penurunan kesadaran dan tekanan darah rendah sehingga terjadi ketidaksadaran diri.

Penyebab dan cara mencegah diabetes tipe 2

Risiko diabetes tipe 2 pada bule berkisar antara 3% -6% dari total populasi orang dewasa. Di Singapura, frekuensi diabetes meningkat pesat dalam 10 tahun terakhir. Di Amerika Serikat, penderita diabetes meningkat dari 6.536.163 orang pada tahun 1990 menjadi 20.676.427 orang pada tahun 2010. Di Indonesia, kejadian diabetes berkisar antara 1,4% -1,6.

Secara umum, obesitas menyebabkan gangguan pada kerja insulin, faktor risiko yang umum terjadi pada diabetes tipe 2. Sebagian besar penderita diabetes tipe 2 mengalami obesitas. Selain gangguan pada insulin, ada juga kerusakan pada respons sel terhadap glukosa α. Diabetes tipe 2 dapat dikontrol melalui pengaturan nutrisi dan olahraga teratur. Perubahan gaya hidup yang intensif bisa mengurangi risiko hingga separuh. Berolahraga secara teratur akan tetap bermanfaat meski berat badannya menurun.

Sebaliknya, pada diabetes tipe 2 tidak ada sel β kerusakan, diabetes tipe 1 β Kerusakan sel Langerhans disebabkan oleh reaksi autoimun. Jadi jumlah penderita Diabetes Tipe 1 (Insulin Dependent Diabetes) jarang atau sedikit populasi, diperkirakan kurang dari 5-10%. Penghancuran sel β secara otomatis dari kelenjar pankreas secara langsung menyebabkan defisiensi sekresi insulin. Kekurangan insulin yang menyebabkan gangguan metabolisme yang menyertai Diabetes Tipe 1. Hal ini juga mengakibatkan pankreas pada penderita diabetes tipe 1 juga menjadi tidak normal.

Diabetes tipe 2 memiliki karakteristik kadar glukosa darah tinggi dalam resistensi insulin dan defisiensi insulin relatif. Ini kontras dengan diabetes tipe 1 yang terjadi kekurangan insulin absolut akibat penghancuran sel di pankreas, dan gestational diabetes adalah kadar glukosa darah tinggi yang terkait dengan kehamilan. Diabetes tipe 1 dan tipe 2 dapat dibedakan dengan tanda-tanda yang muncul. Jika ada keraguan diagnosis, antibodi dapat mengkonfirmasi diagnosis diabetes tipe 1 dan kadar C-‘Peptide ‘pada diabetes tipe 2.

Baca juga: Penyebab, Gejala, Pengobatan & Pencegahan Diabetes

Selain Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2, ada Diabetes Gestasional. Gestational diabetes adalah keadaan diabetes yang timbul selama kehamilan dan biasanya hanya berlangsung sementara. Hal ini terjadi karena terbentuknya hormon pada wanita hamil yang menyebabkan resistensi insulin.

Komplikasi Pada Diabetes Tipe 2
Diabetes yang tidak terkontrol dapat terjadi komplikasi metabolik pada komplikasi vaskular akut dan kronis. Di Amerika Serikat, diabetes menyebabkan End-Stage Renal Disease (ESRD), menurunkan amputasi Nontraumatic, dan kebutaan pada orang dewasa.
Sejak ditemukannya obat tersebut menurunkan glukosa darah, terutama setelah ditemukannya insulin, angka kematian akibat komplikasi akut diabetes bisa menurun drastis. Kelangsungan hidup pasien diabetes lebih lama dan diabetes yang lebih lama dapat dikendalikan. Komplikasi kronis yang bisa terjadi akibat diabetes yang tidak terkontrol adalah:
1. Kerusakan saraf (neuropati)
Efek Jangka Panjang Diabetes Tipe 2 pada tubuh bisa menjadi sumber kerusakan saraf. Sistem saraf tubuh kita terdiri dari sistem saraf pusat, sistem saraf perifer, otak dan sumsum tulang belakang, otot, kulit, dan organ lainnya. Itu mengatur otot polos di jantung dan saluran pencernaan. Ini biasanya setelah glukosa darah tinggi yang persisten, tidak terkontrol dengan baik, dan berlangsung hingga 10 tahun atau lebih. Jika glukosa darah berkurang normal, terkadang terjadi perbaikan saraf. Namun, jika glukosa darah jangka panjang tidak diturunkan normal maka akan melemahkan dan merusak dinding kapiler yang masuk ke saraf, menyebabkan kerusakan saraf yang disebut neuropati diabetik (neuropati diabetes).
Neuropati diabetes dapat menyebabkan syaraf tidak bisa mengirim atau menyampaikan pesan stimulasi impuls saraf, misdirected atau delayed send. Bergantung pada beratnya kerusakan syaraf dan syaraf terpengaruh. Pada pasien dengan diabetes tipe 2 prevalensi neuropati pada populasi klinis berkisar antara 7,6% -68,0% dan pada penelitian pada populasi berkisar antara 13,1% -45,0%.
2. Kerusakan ginjal (nefropati)
Neuron ginjal manusia terdiri dari dua juta dan jutaan pembuluh darah kecil yang disebut kapiler. Kapiler berfungsi sebagai saringan darah. Bahan yang tidak berguna bagi tubuh untuk dibuang ke urine atau kencing. Ginjal bekerja 24 jam sehari untuk membersihkan darah dari racun yang masuk ke dalam dan dibentuk oleh tubuh. Jika terjadi nefropati atau kerusakan ginjal, toksin tidak bisa dilepas, sementara protein ginjal tetap terjaga agar bocor. Semakin lama seseorang menderita diabetes dan semakin terpapar tekanan darah tinggi, maka penderita lebih rentan terhadap kerusakan ginjal. Kerusakan ginjal pada pasien diabetes juga terkait dengan neuropati atau kerusakan saraf.
Pada pasien dengan prevalensi diabetes tipe 2 pada populasi klinis berkisar antara 2,5% -57,0% dan pada penelitian pada populasi berkisar antara 18,9% -42,1%, sedangkan prevalensi nefropati nampak pada populasi klinis berkisar antara 5,4% -20,0% dan pada penelitian pada Populasi berkisar antara 9,2% -32,9%.
3. Kerusakan mata (retinopati)
Diabetes bisa merusak mata, yaitu: 1) retinopati, 2) katarak, lensa biasanya bening, bening dan transparan menjadi keruh mencegah masuknya cahaya dan diperparah dengan adanya glukosa darah tinggi; Dan 3) glaukoma, tekanan yang meningkat di bola mata yang merusak saraf optik.
4. Penyakit jantung koroner
Diabetes merusak dinding pembuluh darah yang menyebabkan penumpukan lemak di dinding rusak dan menyempitkan pembuluh darah. Akibatnya, suplai darah ke otot jantung berkurang dan tekanan darah meningkat, sehingga bisa terjadi kematian mendadak. Prevalensi penyakit jantung koroner dengan diabetes (tipe 1 dan 2) berkisar antara 1,0% -25,2% di klinik populasi dan 1,8% -43,4%.
5. Stroke
Komplikasi Diabetes Tipe 2 juga bisa menjadi penyebab stroke. Prevalensi stroke dengan diabetes (tipe 1 dan 2) berkisar antara 1,0% -11,3% pada populasi klinik dan 2,8% -12,5% pada populasi penelitian. Lima puluh persen prevalensi stroke berkisar antara 0,5% -4,3% dengan diabetes tipe 1 dan berkisar antara 4,1% dan 6,7% dengan diabetes tipe 2.
6. Hipertensi
Hipertensi atau tekanan darah tinggi jarang menyebabkan keluhan seperti kerusakan mata yang dramatis atau kerusakan ginjal. Namun, harus diingat hipertensi bisa menyebabkan serangan jantung, retinopati, kerusakan ginjal, atau stroke. Resiko serangan jantung dan stroke berlipat ganda saat penderita diabetes juga terkena hipertensi.
7. Peripheral vascular
Kerusakan pembuluh darah di daerah pinggiran atau di tangan dan kaki, yang disebut Peripheral Vascular Disease (PVD), dapat terjadi lebih cepat dan lebih cepat pada penderita diabetes dibandingkan mereka yang tidak menderita diabetes. Pulsasi pembuluh darah di kaki terasa lemah atau tidak ada rasa sama sekali. Saat diabetes berlangsung selama 10 tahun, sepertiga pria dan wanita bisa mengalami gangguan ini. Dan bila ditemukan selain PVD mengikuti neuropati dan gangguan syaraf atau infeksi atau luka yang sulit disembuhkan, penderita biasanya sudah mengalami penyempitan pembuluh darah jantung.
8. Gangguan pada Hati
Banyak orang beranggapan bahwa jika penderita diabetes tidak bisa makan gula, maka bisa merusak hati (liver). Asumsi ini salah. Hati bisa terganggu oleh diabetes itu sendiri. Dibandingkan dengan orang tanpa diabetes, penderita diabetes lebih rentan terhadap infeksi virus hepatitis B atau hepatitis C. Oleh karena itu, penderita diabetes harus menjauhi orang sakit yang tertular hepatitis karena mudah dan membutuhkan vaksinasi untuk pencegahan hepatitis. Hepatitis dan sirosis hati kronis (sirosis hati) juga mudah terjadi karena adanya infeksi atau pembengkakan hati yang berkepanjangan atau berulang.
Kelainan hati yang sering ditemukan pada penderita diabetes adalah hati berlemak atau hati berlemak, biasanya (hampir 50%) pada penderita diabetes tipe 2 dan obesitas. Kelainan ini seharusnya tidak diperbolehkan karena bisa jadi pertanda adanya akumulasi lemak di jaringan tubuh lainnya.
9. Penyakit paru
Penderita diabetes lebih rentan terhadap infeksi tuberkulosis paru dibandingkan orang biasa, bahkan pasien dengan gizi baik dan cukup sosioekonomi. Diabetes memperparah infeksi paru-paru, serta penyakit paru-paru akan meningkatkan glukosa darah.
10. Gangguan gastrointestinal
Gangguan gastrointestinal pada pasien diabetes karena kontrol glukosa darah buruk, serta gangguan saraf otonom yang mempengaruhi saluran pencernaan. Kelainan ini berawal dari rongga mulut yang rentan terhadap infeksi, gangguan selera, sehingga mengurangi nafsu makan, ke akar gigi yang rentan terhadap infeksi, dan gigi menjadi mudah sampai saat ini dan pertumbuhannya menjadi tidak rata. Rasa tersumbat, mual, bahkan muntah dan diare juga bisa terjadi. Ini adalah hasil dari gangguan saraf otonom pada lambung dan usus. Keluhan makan gangguan saluran juga bisa timbul karena penggunaan obat yang diminum.
11. Infeksi
Glukosa darah tinggi mengganggu fungsi kekebalan tubuh dalam menghadapi virus atau kuman yang membuat penderita diabetes rentan terhadap infeksi. Poin yang rentan terhadap infeksi adalah mulut, gusi, paru-paru, kulit, kaki, kandung kemih dan alat kelamin. Kadar glukosa darah tinggi juga merusak sistem saraf, sehingga mengurangi sensitivitas pasien terhadap infeksi
Cara Mengendalikan Diabetes Tipe 2
Secara umum, pengendalian / pengelolaan diabetes tipe 2 jika sama dengan jenis lainnya, langkah pertama yang harus dilakukan adalah pengelolaan tanpa pengobatan (terapi non farmakologi) dalam bentuk diet dan olah raga. Jika pada langkah pertama ini tujuan pengelolaan belum tercapai, dapat dikombinasikan dengan tindakan farmakologis seperti terapi insulin atau terapi obat hipoglikemik oral, atau kombinasi keduanya.
Terapi non farmakologis
Terapi non farmakologis dilakukan dengan beberapa cara, pertama; Diet gemuk Kunci sukses diabetes adalah diet yang baik. Diet yang dianjurkan adalah makanan dengan komposisi seimbang dalam hal karbohidrat, protein dan lemak. Tujuan pengobatan diet diabetes adalah:
  • Mencapai dan kemudian menjaga kadar glukosa darah lebih dekat ke tingkat normal.
  • Mencapai dan mempertahankan tingkat lipid optimal mendekat.
  • Mencegah komplikasi akut dan kronis.
  • Meningkatkan kualitas hidup.
Terapi nutrisi direkomendasikan untuk semua penderita diabetes, terapi nutrisi yang terpenting dari semua pencapaian terapi metabolik optimal dan pencegahan dan penanganan komplikasi.
Kedua; Perbanyak olahraga Berolahraga secara teratur dapat mengurangi dan menjaga kadar gula darah tetap normal. Pada prinsipnya, tidak perlu latihan intens, olah raga ringan jika dilakukan secara rutin akan sangat baik untuk efek kesehatan. Beberapa contoh olah raga yang disarankan, antara lain jalan atau jogging, bersepeda, berenang, dan sebagainya. Olahraga akan meningkatkan jumlah dan meningkatkan pemanfaatan glukosa
Terapi farmakologis
Terapi farmakologi bisa dilakukan dengan, 1. Insulin; 2. Oral anti diabetes. Insulin adalah hormon yang diproduksi dari sel β pankreas sebagai respons terhadap glukosa. Insulin sangat penting untuk mengendalikan metabolisme dan luasnya, efek insulin adalah untuk membantu transportasi glukosa dari darah ke dalam sel.
Obat anti diabetes oral yang dimaksudkan untuk membantu mengobati pasien diabetes tipe 2 oral anti diabetes Farmakoterapi bisa dilakukan dengan menggunakan obat tunggal atau kombinasi kedua obat tersebut.
Penyebab dan Cara Mencegah Diabetes Tipe 2
Meski diabetes tipe 2 umumnya disebabkan oleh obesitas, namun hal tersebut dimungkinkan terjadi oleh penyebab lainnya. Diabetes tipe 2 terjadi akibat kombinasi gaya hidup dan faktor genetik. Ada beberapa gaya hidup yang bisa menyebabkan diabetes tipe 2, seperti diet dan obesitas. Tapi ada hal lain selain gaya hidup dan juga tidak bisa dikendalikan seperti usia, jenis kelamin, dan genetika. Kurang tidur juga sering dikaitkan dengan diabetes tipe 2 yang diduga terjadi melalui efek kurang tidur pada metabolisme. Status gizi ibu selama perkembangan janin selama kehamilan juga bisa bertindak melalui mekanisme yang masih berspekulasi bahwa DNA berubah.
Gaya hidup
Gaya hidup merupakan penyebab utama penyakit onset tipe 2 diabetes. Gaya hidup seperti obesitas, kurang aktivitas fisik, kurang atau tidak baik nutrisi, stres, dan urbanisasi.
Studi yang dilakukan oleh Shoback mengungkapkan bahwa kelebihan lemak tubuh menyebabkan 30% kasus diabetes pada pasien dengan keturunan Cina dan Jepang, 60-80% kasus di Eropa dan Afrika, dan 100% kasus di Kepulauan Indian dan Kepulauan Pasifik. Pasien yang tidak kelebihan berat badan biasanya memiliki rasio pinggang-panggul yang hebat.
Diet gaya hidup saat ini juga menyebabkan munculnya diabetes tipe 2 Konsumsi minuman manis-gula meningkatkan risiko gula berlebih. Jenis lemak saat diet memiliki pengaruh penting. Lemak jenuh dan asam lemak trans dapat meningkatkan risikonya, sedangkan lemak tak jenuh menurunkan risikonya. Konsumsi beras terlalu banyak juga berperan dalam meningkatkan risikonya. Kurang olahraga dianggap menyebabkan 7% kasus.
Genetik
Sebagian besar kasus diabetes melibatkan banyak gen yang masing-masing memberi pengaruh pada peningkatan kemungkinan tipe diabetes 2. Jika salah satu kembar identik menderita diabetes, kemungkinan saudara kembar kembar seumur hidup lebih dari 90% sementara kembar identik tidak hanya 25-50%. Sampai tahun 2011, lebih dari 36 gen telah diketahui dapat mempengaruhi risiko munculnya diabetes tipe 2 menggabungkan semua gen baru ini. Ada banyak kasus diabetes yang langka yang timbul dari kelainan gen tunggal lainnya. Antara lain, Maturity Onset Diabetes dari Young (MODY), sindrom ‘Rabson’-Mendenhall dan’ Donohue ‘. MODY berjumlah sekitar 1-5% dari semua kasus diabetes pada kaum muda.
Kondisi medis
Jika pernah melakukan perawatan tertentu semakin tinggi risiko terkena diabetes. Beberapa obat ini meliputi: Glukokortikoid, Thiazides, beta blocker, antipsikotik atipikal, dan Staten. Masalah kesehatan lainnya yang berkaitan, antara lain, akromegali, hipertiroidisme, ‘Pheochromocytoma’, dan kanker tertentu seperti ‘Glucagonoma’. Kekurangan Testosteron juga terkait dengan diabetes tipe 2.
Diabetes tipe 2 hanyalah salah satu dari ribuan masalah kesehatan yang bisa dicegah dengan gaya hidup yang baik. Jadi, kita harus memulai gaya hidup baru dan mencegah diabetes tipe 2. Kenapa tidak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *