Penyebab, Gejala, Pengobatan & Pencegahan Diabetes

Ketahui Penyebab, Gejala, Pengobatan & Pencegahan Diabetes. Apa yang ada dalam pikiran kalian pada saat pertama kali mendengar kata diabetes? Apakah memikirkan masalah kesehatan yang serius, kelebihan gula, efek buruk atau ingin mencari obat alternatif dan kemungkinan pengobatan yang mujarab untuk menyembuhkannya? Nah, tidak masalah hal apa yang dipikirkan tentang diabetes, Anda mungkin tidak tahu bahwa diabetes tidak sesederhana yang dipikirkan, terutama tentang jenisnya. Umumnya, orang hanya tahu banyak tentang satu jenis, yaitu diabetes tipe II, dan bahkan tidak tahu apa-apa tentang jenis lainnya. Padahal, ancaman jenis itu tidak berbeda dan bisa juga berbahaya.

Penyebab, Gejala, Pengobatan & Pencegahan Diabetes

Diabetes yang dianggap memiliki jumlah kasus yang meningkat secara signifikan baru-baru ini, tulisan ini akan mengeksplorasi jenis-jenis tersebut secara rinci. Tentunya, semakin Anda tahu tentang diabetes, semakin Anda bisa mencegah dan mengelola dampak buruknya. Informasi tentang diabetes wajib Anda ketahui karena penyakit ini menjadi lebih populer dari hari ke hari. 14 November bahkan dianggap sebagai hari diabetes se-dunia karena penyakit ini benar-benar mengancam nyawa orang dan jumlahnya semakin meningkat seiring waktu. Di Indonesia, misalnya, ada sekitar 8,5 juta pasien diabetes pada tahun 2013 dan jumlahnya meningkat semakin banyak. Bahkan disebutkan bahwa di negara Indonesia penduduknya mengidap diabetes sebanyak  10%..

Berikut adalah penjelasan tentang tiga jenis diabetes termasuk penyebab umum, gejala dan kemungkinan pengobatan yang harus dilakukan;
1. Diabetes Tipe 1
Diabetes tipe 1 biasanya ditemukan pada anak-anak muda dan dewasa. Itulah sebabnya, jenis ini juga populer sebagai diabetes remaja. Dibandingkan dengan tipe 2, ini kurang populer dan alasan utamanya adalah karena hanya sebagian kecil orang terjangkit masalah kesehatan dengan tipe 1.
Dikatakan bahwa hanya sekitar 5-15% pasien diabetes yang memiliki jenis diabetes ini. Namun, bukan berarti masalah kesehatan ini bisa diabaikan dan tidak ditanggapi karena tipe ini biasanya menderita anak-anak muda dan orang dewasa. Hal ini terutama berkaitan dengan pengetahuan mereka yang kurang tentang kesehatan terutama yang berhubungan dengan diabetes seperti tingkat gula darah, jenis makanan tertentu dan gaya hidup sehat untuk dipilih dan sejenisnya.
Penyebab
Tipe diabetes I mengambil kendali saat tubuh, terutama pankreas tidak bisa memproduksi insulin. Seperti disebutkan sebelumnya, insulin adalah nama hormon atau sel yang digunakan oleh tubuh untuk melepaskan glukosa ke sel tubuh. Pankreas tidak bisa memproduksi insulin lagi karena sistem kekebalan tubuh secara keliru melawan dan membunuh sel beta di dalam pankreas.
Sel bekerja terutama dalam memproduksi sel insulin di dalam tubuh atau pankreas. Sebagai konsekuensinya, saat kondisi ini terjadi, ada yang sangat rendah atau bahkan tidak ada insulin yang bisa dilepas ke dalam tubuh. Secara otomatis, tubuh tidak bisa menyerap suplai gula dari makanan, gula tetap berada di dalam darah dan tidak bisa berubah menjadi sumber energi. Berdasarkan uraian ini, Anda bisa berasumsi bahwa jenis diabetes ini terjadi karena prosedur tubuh yang salah.
Sayangnya, penyebab diabetes tipe I belum diketahui karena berkaitan dengan auto-reaksi tubuh atau reaksi auto-imun. Namun, disarankan agar berhubungan erat dengan keluarga secara turun-temurun. Ini menyiratkan bahwa jika orang tua atau orang tua Anda menderita diabetes, Anda memiliki risiko lebih tinggi untuk menderita penyakit ini juga. Ilmuwan lain percaya bahwa ini adalah masalah virus yang mendorong sistem kekebalan tubuh dan menyebabkannya menyerang pankreas.
(Gejala). Untuk membantu Anda mengidentifikasi penyakit ini lebih awal, Anda bisa memperhatikan gejala berikut ini:
  • Haus dan kencing yang berlebihan.
  • Kencing biasanya berlangsung di malam hari
  • Penurunan massa otot
  • Mudah lapar
  • Luka yang lama/lambat sembuh
  • Kelemahan dan kelelahan
  • Penglihatan kabur
  • Kram pada kaki atau mati rasa di kaki
  • Infeksi kulit yang tidak biasa seperti kekeringan dan gatal
  • Sakit kepala dan pusing
  • Penurunan berat badan yang tidak diduga
Jika menemukan satu atau beberapa gejala pada Anda atau keluarga, Anda mungkin harus segera memeriksa kadar gula darah ke laboratorium terdekat untuk melakukan perawatan yang diperlukan saat dibutuhkan. Untuk membedakan gejala dan masalah kesehatan lainnya yang biasa-dan yang kurang berbahaya, Anda bisa mengandalkan dua indikasi. Pertama adalah tentang intensitas atau tingkat yang tidak biasa dan kedua adalah kondisi mendadak. Sindrom diabetes tipe I biasanya datang langsung dengan intensitas tinggi. Pasien biasanya menemukan gejala sebagai hal baru yang luar biasa yang belum pernah mereka dapatkan sebelumnya dan tiba di tingkat tinggi secara tiba-tiba.
Pengobatan
Hal ini umumnya diketahui dan diyakini bahwa diabetes tidak dapat disembuhkan. Pasien dan dokter hanya bisa meminimalisir atau menunda efek buruknya terutama mengenai komplikasi penyakit akibat diabetes. Namun, selalu penting untuk mengetahui kondisi tubuh sesegera mungkin terutama bila memiliki masalah kesehatan yang buruk. Oleh karena itu, selalu disarankan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan rutin setidaknya sekali dalam enam bulan.
Jika Anda sudah memiliki diagnosis tertentu pada diabetes tipe I, Anda bisa, seperti yang Anda bayangkan, melakukan perawatan jenis diabetes ini dengan meningkatkan suplai kadar insulin untuk tubuh Anda. Karena tubuh Anda tidak bisa memproduksi insulin secara otomatis lagi, Anda harus menemukannya dari luar dari pil, tablet dan sejenisnya. Alternatif lain yang mungkin dilakukan adalah dengan injeksi insulin atau pompa insulin. Selain itu, karena ini adalah kebutuhan sehari-hari, pada hari-hari pertama perawatan, disarankan untuk mengendalikan kadar gula sesering mungkin untuk mengetahui seberapa baik perawatan tersebut bekerja untuk tubuh Anda. Sementara itu, pengobatan pelengkap biasanya dilakukan dengan mengelola menu makanan untuk mengatur kadar gula dan menjaga kadar gula darah pada kondisi yang tepat.
Dengan kata lain, dalam mengobati diabetes, pasien diwajibkan melakukan tindakan dari berbagai sisi. Di satu sisi, mereka menyuntikkan insulin ke tubuh mereka sehingga setiap suplai gula akan dilepaskan ke sel tubuh sebagai sumber energi. Di sisi lain, mereka juga membatasi konsumsi gula sehingga suplai insulin yang mereka dapatkan (dari luar) bisa digunakan seefisien mungkin.
Pengobatan untuk penderita diabetes sangat penting karena dengan tidak adanya insulin, tubuh akan mengganti insulin dengan lemak sebagai sumber energi. Jika kondisi ini memburuk dan tetap sama, dampak buruknya bukan hanya penurunan berat badan yang ekstrem, karena hilangnya gula, tapi juga tentang akumulasi zat kimia di aliran darah yang disebut ketoasidosis yang bisa menyebabkan koma bahkan mengancam kehidupan. Seperti yang bisa Anda bayangkan, gula tidak hanya tinggal di aliran darah, tapi juga bahan kimia berbahaya lainnya.
Pasokan insulin untuk merawat dan mengelola diabetes tipe I sangat penting dan dalam beberapa kasus, harus dipraktekkan secara terus-menerus. Ini bertujuan untuk menjaga agar kadar glukosa tetap aman, yaitu antara 80-120 mg / dl, 4-6 mmol / l). Bila perawatan ini dilakukan dengan cara yang benar, maka hal itu tidak akan mengganggu aktivitas sehari-hari sehingga pasien tetap dapat melakukan aktivitasnya seperti biasa. Tanpa suplai insulin, jenis ini bisa menimbulkan beberapa efek buruk mulai dari koma sampai kematian.
Jenis pengobatan lain yang harus dilakukan adalah dengan secara fisik aktif dan secara rutin melakukan kunjungan ke dokter untuk memeriksa kadar kolesterol dan darah yang berkaitan erat dengan diabetes. Menjadi aktif secara fisik akan menyebabkan aliran darah berjalan dengan lancar dan metabolisme tubuh Anda bekerja dengan baik. Lambat tapi pasti, akan sangat membantu dalam membersihkan aliran darah dari bahan tak terduga termasuk gula yang tidak terpakai.
Sementara itu, saran menyeluruh dan teratur dari dokter akan membantu Anda meyakinkan bahwa tubuh Anda mendapat perawatan dan tindakan yang layak untuk dilakukan.
Pencegahan
Sayangnya, jenis diabetes ini tidak bisa langsung dicegah. Diabetes ini dapat ditemukan pada anak-anak muda atau orang dewasa secara acak karena tindakan ‘autoimun’ yang keliru membunuh sel beta di pankreas tidak berhubungan dengan apapun. Namun baru-baru ini, peneliti telah berusaha keras untuk mengamati karakteristik proses autoimun dalam kaitannya dengan faktor lingkungan. Ini berarti bahwa di masa depan, kita dapat berharap agar pencegahan pada diabetes tipe I dapat diidentifikasi.
Beberapa percaya bahwa diabetes tipe I tidak memiliki hubungan dengan gaya hidup. Namun, beberapa juga percaya bahwa gaya hidup sehat sangat membantu tubuh membuat setiap organ, jaringan dan sel bekerja dengan baik dan benar. Jika gaya hidup sehat dapat dipertahankan dan dijaga dengan baik terus menerus, tindakan sel yang keliru mungkin bisa dicegah karena sel-sel akan melakukannya pada bagaimana dan apa yang seharusnya dilakukan saat ‘sekitarnya’ melakukan hal yang sama.
2. Diabetes Tipe 2
Di antara jenis lainnya, diabetes tipe II adalah yang paling populer. Nama lainnya-atau nama sebelumnya disebut diabetes onset dewasa dan diabetes non-insulin. Disebutkan bahwa sekitar 85% sampai 90% kasus diabetes di seluruh dunia berasal dari tipe II sehingga masuk akal mengapa orang cenderung hanya mengaitkan diabetes dengan tipe II saja. Ini juga diabetes tipe II yang jumlah kasusnya meningkat begitu cepat dan jauh lebih cepat dibandingkan tipe lainnya.
Orang umumnya berasumsi bahwa penyakit ini hanya diderita pasien dengan usia 45 tahun atau lebih dan ini sesuai dengan apa yang terjadi pada kebanyakan kasus. Namun, sekarang, jumlah pasien diabetes tipe II dari usia dini, termasuk anak-anak, meningkat, terutama bagi mereka yang memiliki keturunan genetik, latar belakang etnis tertentu atau kehidupan tanpa banyak aktivitas tanpa melakukan banyak latihan fisik.
Informasi ini bisa sangat bermanfaat bagi Anda untuk menurunkan risiko diabetes, seperti dengan melakukan lebih banyak latihan fisik atau mempertahankan perawatan ekstra jika Anda memiliki keturunan genetik atau etnis. Efek Jangka Panjang Diabetes Tipe 2 dalam tubuh akan membuat organ vital Anda tidak bekerja dengan baik.
Penyebab
Selain genetik turun-temurun, pasien dapat meningkatkan risiko diabetes tipe II karena gaya hidup tidak sehat, kelebihan berat badan, atau penyakit yang tidak diobati dengan benar atau masalah kesehatan seperti tekanan darah, kelebihan berat badan atau obesitas, makanan yang buruk atau buruk, kekurangan aktivitas fisik atau tambahan lemak ‘Di daerah pinggang. Masalah usia juga terkait erat dengan faktor risiko diabetes tipe II, kira-kira di atas 45 tahun. Ini menyiratkan bahwa jika Anda memiliki hal-hal di tubuh Anda, akan lebih baik bagi Anda untuk lebih waspada terhadap diabetes dengan melakukan perawatan yang mungkin atau melakukan kunjungan rutin ke dokter tepercaya Anda. Hal ini juga menemukan bahwa kelebihan berat badan sekitar 90% dalam arti penguat risiko diabetes. Oleh karena itu, sangat masuk akal, bila dikatakan diabetes tipe II adalah salah satu konsekuensi utama obesitas.
Jika Anda memperhatikan penyebab atau faktor yang dapat meningkatkan risiko diabetes, Anda dapat menyimpulkan dan menyimpulkan bahwa masing-masing mempengaruhi dan saling terkait satu sama lain. Misalnya, kelebihan berat badan berkaitan erat dengan menu makanan sehat dan olahraga fisik secara teratur. Jika Anda bisa menjaga kebiasaan makan sehat dikombinasikan dengan olahraga teratur, Anda bisa kehilangan berat badan dan menghindari masalah obesitas. Sebaliknya, jika Anda tidak peduli dengan apa dan bagaimana Anda makan makanan Anda, Anda akan bertambah berat badan lebih banyak lagi, terutama jika Anda tidak memiliki aktivitas fisik seperti kebiasaan Anda.
Penyakit pemicu yang disebutkan di atas juga berhubungan dengan gaya hidup sehat, baik dari penampilan pertama mereka di tubuh dan perawatan Anda. Ini semua berarti bahwa jika Anda membuat diri Anda terbiasa dengan gaya hidup sehat, setidaknya dengan mengelola menu makanan dan berolahraga dengan baik, Anda tidak akan menemukan banyak masalah kesehatan Anda, termasuk diabetes. Itulah sebabnya, para ahli menyarankan bahwa diabetes tipe II berhubungan erat dengan gaya hidup.
Padahal secara teknis, ada faktor utama penyebab diabetes tipe II.
1. Faktor pertama (dan fase yang pertama terjadi) adalah tentang kondisi resistensi tubuh terhadap efek normal insulin.
Ini berarti bahwa pada tingkat tertentu, insulin tidak dapat bekerja dengan baik di dalam tubuh (terutama pada otot, sel hati dan lemak) untuk melepaskan glukosa ke sel tubuh. Kondisi ini disebut resistensi insulin karena tubuh tidak bisa ‘menggunakan’ dengan benar untuk mensukseskan proses pelepasan. Seperti yang bisa Anda bayangkan, tidak ada yang melepaskan glukosa ke sel tubuh sehingga bisa tetap terjaga di aliran darah dan mengganggu metabolisme tubuh terutama distribusi oksigen dan suplai makanan.
2. Yang kedua, yang merupakan dampak jangka panjang dari sebelumnya, bila tidak diobati dengan baik, adalah ketidakmampuan tubuh, atau terutama pankreas, untuk menghasilkan insulin (cukup) lagi.
Ini sedikit sama dengan diabetes tipe I namun Anda mungkin mencatat bahwa pada diabetes tipe I, ketidakmampuan bukanlah efek jangka panjang dari ‘masalah’ tubuh yang berhubungan dengan insulin, sementara untuk tipe II, itu aku s. Ketidakmampuan memproduksi insulin yang memadai dipicu oleh terlalu banyaknya produksi insulin sebagai respons pankreas pada resistensi insulin. Produksi ini bertujuan untuk mencapai kadar insulin tertentu untuk pengelolaan kadar glukosa darah yang baik.
Namun, karena tubuh tidak dapat melanjutkannya seperti apa adanya, insulin tetap tidak terpakai dan pankreas menjadi ‘lelah’ untuk menghasilkan insulin lagi karena telah melakukan kerja ekstra secara otomatis. Akan ada perubahan dari resistensi insulin terhadap kekurangan insulin dan bila ini terjadi, kondisinya bisa memburuk.
3. Satu hal utama untuk mencatat diabetes tipe II adalah karakteristiknya sebagai penyakit progresif.
Ini berarti bahwa ketika seseorang didiagnosis sebagai pasien diabetes tipe II, kemungkinan besar terjadi bahwa dia menderita diabetes sejak lama sebelum diketahui. Bahkan sering disebutkan bahwa ketika seseorang didiagnosis sebagai pasien diabetes tipe II, dia telah kehilangan sekitar 50-70% sel beta di pankreas yang memproduksi insulin. Orang juga suka berhubungan dengan gejala diabetes tipe II, meskipun tidak selalu terlihat jelas, sebagai gejala penuaan, sehingga cenderung mengabaikannya dan percaya bahwa gejalanya sebenarnya adalah efek penuaan daripada ‘alarm’ penyakit serius. Ketidaktahuan akan memberi efek buruk karena kondisinya memburuk tanpa perawatan apapun.
Gejala
Sampai batas tertentu, diabetes tipe II berbeda dengan tipe sebelumnya, terutama dalam arti gejala. Pada diabetes tipe I, gejalanya biasanya jernih, tiba-tiba datang dan muncul dengan intensitas tinggi atau level. Sementara untuk tipe II, sebagian besar pasien tidak menemukan gejala sebelum kondisinya memburuk dan ia didiagnosis sebagai penderita diabetes. Beberapa dari mereka bahkan sama sekali tidak memiliki gejala. Pada sebagian besar kasus, gejala jelas di masa dewasa meskipun penyakit ini telah lama melawan tubuh. Pasien diabetes tipe II biasanya tidak mengalami episode kadar gula darah rendah (hypoglycemia) seperti yang ditemukan pada tipe I dan ini membuat kesadaran diabetes masuk lebih sulit di luar laboratorium medis.
Gejala jelas lain yang jelas dari diabetes tipe II adalah apa yang disebut dengan pra-diabetes. Kondisi ini terjadi saat kadar gula darah naik beberapa derajat lebih tinggi dari kisaran normal. Namun, masih dalam kondisi aman atau tidak melebihi batas maksimal yang berbahaya dan oleh karena itu belum dianggap sebagai diabetes. Kondisi ini hanya bisa diidentifikasi dengan jelas oleh pemeriksaan medis atau laboratorium sehingga sebaiknya Anda melakukan pemeriksaan laboratorium secara teratur untuk memastikan Anda memberikan perawatan yang tepat dan dini untuk kondisi tubuh Anda saat ini.
Untuk beberapa kasus beberapa pasien, berbagai gejala ditemukan apakah masih dalam kondisi kurang berbahaya atau ketika mereka sudah mengalami efek diabetes yang rumit. Gejala tersebut tidak terlalu jauh berbeda dengan diabetes tipe I mulai dari terlalu haus, terlalu banyak buang air kecil, terlalu lelah, kelaparan, dan lebih banyak kelaparan, masalah kulit, masalah penglihatan, mood swing, masalah kepala serta kram kaki atau kaki. Perbedaan utama antara diabetes tipe I dan II adalah tentang berat badan.
Pasien diabetes Tipe I cenderung menurunkan berat badan karena lemak mereka menggantikan peran insulin dalam melepaskan glukosa ke sel tubuh. Bila lemak ‘melakukan’ pekerjaan di luar pekerjaan rutinnya, hal itu akan mempengaruhi metabolisme tubuh dan juga beratnya. Sebaliknya, pasien diabetes tipe II akan mendapatkan bobot karena pasokan makanan tidak dapat didistribusikan dengan baik ke bagian tubuh dan tinggal di tempat yang salah. Dengan memperhatikan perbedaan ini, Anda bisa lebih waspada saat mengalami kehilangan berat badan atau mendadak karena bisa menjadi gejala diabetes. Pastikan untuk memeriksa darah glukosa Anda sesegera mungkin.
Pengobatan
Hal ini umumnya diketahui bahwa setelah diagnosis diabetes, pasien akan diminta untuk melakukan berbagai perawatan untuk mencegah atau meminimalkan efek buruk. Stadium atau stadium diabetes akan sangat mempengaruhi jenis pengobatan. Jika tingkatnya masih rendah, perawatannya akan mengubah gaya hidup, menjaga berat badan tetap normal, merencanakan menu makanan sehat atau melakukan aktivitas fisik. Namun dalam beberapa kondisi, pasien perlu mengkonsumsi tablet secara rutin dan makanan yang mengandung insulin, bahkan diobati bahkan injeksi insulin atau pompa. Perawatan ‘tingkat tinggi’ ini terutama bekerja untuk mencegah komplikasi lebih lanjut karena diabetes.
Jenis perawatan lain yang mungkin dilakukan adalah meminimalkan penguat risiko diabetes, seperti kehidupan tidak menetap, diet buruk dan kelebihan berat badan. Oleh karena itu, pasien diabetes tipe II biasanya berusaha keras untuk mengatasi masalah tersebut dan melepaskan diri dari tubuh dan atau kehidupan sehari-hari. Jika mereka memiliki tubuh kelebihan berat badan, misalnya, mereka akan mencoba menurunkan berat badan dengan memiliki makanan yang baik atau menambah aktivitas fisik. Bila mereka cenderung memiliki aktivitas fisik yang kurang, mereka akan menemukan cara untuk melakukan aktivitas fisik lebih seperti pergi ke gym, melakukan latihan fisik, bersepeda dan lainnya. Kondisi yang sama berlaku untuk mereka yang sudah tua. Mereka disarankan untuk mempertahankan dan mempertahankan gaya hidup sehat dan menghindari gaya hidup yang buruk seperti minum alkohol, merokok dan sebagainya dan sebagainya.
Pencegahan
Menurut penyebab dan penguat risiko diabetes tipe II, ahli medis berasumsi bahwa jenis diabetes ini dapat dicegah setidaknya oleh tiga hal. Yang pertama adalah tentang menjaga berat badan pada tingkat yang tepat dan yang kedua adalah mempertahankan gaya hidup sehat, terutama tentang kebiasaan makan dan rencana menu. Sementara itu, yang ketiga sedang aktif secara fisik setiap hari. Hal ini berlaku lebih untuk mereka yang memiliki keturunan genetik atau etnis diabetes.
Ketiga hal tersebut bisa diaplikasikan oleh hal-hal berikut ini

  • Memiliki latihan rutin dan tepat
  • Berhenti merokok
  • Mengelola dan menggabungkan menu makanan sehat
  • Mengontrol dan mengelola tekanan darah secara teratur
  • Menjaga berat badan dalam ukuran yang tepat
  • Mengkonsumsi menu makanan sehat
  • Mengelola kadar kolesterol
Dengan melakukan hal tersebut, diperkirakan diabetes bisa dicegah atau setidaknya tertunda sampai 58 persen. Ini pasti kabar baik bagi semua orang karena diabetes dianggap sebagai penyakit yang lebih dan lebih populer dari hari ke hari.
Informasi tentang sub-bagian ini juga memastikan bahwa diabetes tipe II memiliki hubungan dekat dengan gaya hidup. Gaya hidup yang buruk dan tidak sehat bisa memicu dan menyebabkan diabetes, sementara gaya hidup yang baik dan sehat akan banyak membantu dalam mengelola dan mengobati penyakit ini. Namun sayangnya, kasus diabetes tipe II meningkat dan ini, kurang lebih, menunjukkan bahwa orang cenderung mengabaikan dan tidak peduli dengan menjaga dan mempertahankan gaya hidup sehat sebelum terlambat.
3. Gestational Diabetes
Gestational diabetes adalah jenis diabetes tertentu dimana wanita hamil menderitanya, terutama pada trimester kedua kehamilannya. Statistik menyebutkan bahwa diabetes ini hanya menderita 4% dari semua kasus kehamilan dan ini berarti bahwa diabetes gestasional adalah masalah yang jarang terjadi, walaupun jumlahnya terus meningkat dari tahun ke tahun.
Pada masa kehamilan, tubuh wanita akan menghasilkan hormon spesifik yang bisa memicu resistensi insulin dan ini biasanya terjadi. Namun, itu menjadi berbahaya hanya bila pankreas tidak bisa memproduksi cukup insulin. Jika bisa, hormon dan juga resistensi insulin tidak akan berpengaruh bahkan menyebabkan diabetes.
Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan pankreas tidak mampu menghasilkan insulin yang cukup selama masa resistansi insulin. Mereka memiliki terlalu banyak (tambahan) berat badan pada kehamilan atau kondisi kelebihan berat badan sebelum kehamilan. Masalah usia juga berperan sejak semakin tua seorang wanita hamil, semakin tinggi ia akan memiliki risiko diabetes gestasional.
Juga diketahui bahwa diabetes gestasional pada wanita akan segera pulih setelah melahirkan. Namun, itu akan datang lagi di kehamilan berikutnya. Kabar baik lainnya adalah bahwa jenis diabetes ini juga akan mempengaruhi kondisi sehat bayi sehingga ibu hamil seharusnya mengendalikan darah glukosa sebaik mungkin dan sesering mungkin.
Trik Sederhana Mengelola Menu Makanan
Seperti yang Anda baca di bagian sebelumnya, mengelola menu makanan adalah salah satu solusi konkrit bagi mereka yang menderita diabetes, pra-diabetes atau bahkan pasien diabetes yang ingin menjauh dari penyakit ini. Menu makan memiliki pengaruh besar pada tubuh manusia karena menentukan kualitas bahan makanan dan bahan makanan yang akan mendukung atau merusak metabolisme tubuh. Oleh karena itu, bagian ini sengaja dan secara khusus ditulis untuk mengeksplorasi tentang bagaimana mengelola menu makanan untuk mencegah atau mengobati diabetes.
Pokoknya, jika Anda menderita diabetes dan Anda sudah memiliki diagnosa resmi, Anda tidak perlu khawatir atau pesimis karena Anda tidak sendiri. Apa yang Anda dapatkan tidak seburuk yang Anda duga dan Anda masih bisa melakukan banyak usaha untuk mengobatinya. Salah satunya dengan mengelola menu makanan Anda, makanan yang Anda konsumsi di harian Anda. Jika Anda bertanya-tanya tentang bagaimana cara konkret untuk melakukannya, terutama untuk memilih makanan yang harus dikonsumsi dan tidak dikonsumsi, bagian dari bagian ini akan memberi tahu Anda banyak tentang pembicaraan tersebut.
Berikut ini adalah daftar bahan makanan yang harus dan sebaiknya tidak Anda konsumsi untuk mengobati diabetes Anda atau untuk mencegah Anda menderita:
(Kemasan) Buah dan Sayuran
Pasien diabetes diharuskan mengonsumsi banyak buah dan sayuran setiap hari. Namun, dicatat bahwa peraturan ini berlaku untuk buah dan sayuran segar. Artinya, rekomendasi hanya berlaku untuk buah dan sayuran yang disajikan secara alami tanpa esensi tambahan seperti sari manis, pengawet atau bahkan pewarna. Jus buah dengan tambahan gula tidak disarankan dan tidak ada minuman buah kemasan.
Jika stadion ‘diabetes’ sudah buruk, dianjurkan untuk memilih mengkonsumsi gula rendah berisi buah dan sayuran dan menjauhi yang berlawanan. Contoh buah dengan esensi gula kaya adalah buah junk, rambutan, durian, sawo, klengkeng, pepaya matang, mangga, semangka dan pisang. Sementara itu, contoh sayuran dengan banyak esensi gula adalah wortel dan singkong, merupakan Sayuran Paling Populer untuk Diabetes Tipe 2 atau diabetes tipe 1.
Dalam menyajikan buah, dianjurkan untuk memakannya baru atau dijus tanpa esensi tambahan seperti gula, manis atau susu. Sementara dalam menyajikan sayuran, disarankan agar sayuran tidak dimasak menggunakan mentega atau terlalu banyak minyak karena bisa menurunkan esensi serat sayuran. Jika Anda lebih suka memasak, jangan banyak waktu memasak karena bisa menurunkan nutrisi yang baik di dalamnya.
Gorengan
Makanan yang digoreng bisa menyebabkan obesitas dan penambahan berat badan dan secara otomatis tidak baik bagi pasien diabetes untuk mengkonsumsi makanan yang digoreng. Makanan yang digoreng bisa menjadi Makanan Paling Berbahaya untuk Diabetes yang ingin Anda hindari. Selain itu, ini juga masalah kolesterol karena minyak yang digunakan dalam menggoreng merupakan salah satu sumber utama kolesterol. Cara memasak goreng bisa diganti dengan cara membendung atau memanggang sehingga Anda tidak perlu khawatir karena Anda tidak akan mengucapkan selamat tinggal pada makanan kesukaan Anda. Anda hanya mengubah cara Anda memasaknya.
Makanan berlemak
Makanan berlemak memberi dampak buruk pada diabetes secara langsung karena bisa meningkatkan kadar kolesterol dan akan membuat aliran darah semakin ramai. Contoh makanan berlemak adalah daging, domba, ayam dan telur. Sebagai alternatif, Anda bisa mengganti makanan dengan makanan rendah kolesterol seperti tahu, jagung dan sebagainya.
Karbohidrat
Berurusan dengan diabetes mungkin mengharuskan Anda untuk membuat perubahan signifikan dalam kebiasaan makan Anda. Jika Anda terbiasa makan nasi putih, roti (terbuat dari gandum putih), sereal atau kentang goreng atau umbi, Anda bisa segera mengubahnya untuk mengobati diabetes Anda. Anda bisa menggantinya dengan nasi jagung, beras merah, gandum, kentang kukus atau umbi kukus. Apa dan bagaimana Anda memilih makanan Anda, terutama untuk makanan biasa dan besar, benar-benar akan mempengaruhi dan menentukan tingkat glukosa Anda.
Produk Susu
Beberapa produk susu dengan lemak tinggi harus dihindari oleh penderita diabetes termasuk susu full cream, es krim, yogurt dan keju dengan lemak tinggi. Ini berarti produk susu rendah lemak masih bisa dinegosiasikan terutama bagi penderita diabetes stadium rendah.
Makanan kemasan, makanan cepat saji atau instan
Pasien diabetes sangat dilarang mengkonsumsi produk kemasan dari makanan dan minuman, terutama sampah dan minuman instan, termasuk minuman beralkohol. Mereka dianjurkan untuk makan makanan sehat dan alami dan tidak tinggal dekat dengan produk instan apapun. Konsumsi air putih juga dianjurkan untuk dimilikinya secara alami, bukan dari botol kemasan. Namun, jika mereka bisa menemukan produk kemasan dengan kadar gula rendah, seperti teh biasa, kopi tanpa kafein atau susu rendah lemak, itu akan bagus.
Kue
Hampir semua jenis kue akan menggunakan gula dalam jumlah tinggi dalam proses pembuatannya. Ini harus menjadi peringatan bagi pasien diabetes yang suka makan kue karena harus mengubah kebiasaannya secara perlahan. Jika Anda termasuk salah satu dari mereka, sebaiknya Anda segera mengubah kebiasaan Anda.
Pencuci mulut
Dalam banyak budaya, makanan penutup sangat identik dengan makanan manis seperti puding atau makanan ringan manis lainnya. Hati-hati dalam memilih menu makan Anda, termasuk makanan penutup, karena saripati gula tidak bisa manis lagi untuk penderita diabetes.
Anda bisa menyimpulkan kesimpulan yang berbeda setelah membaca bagian yang panjang ini. Namun, satu hal yang pasti adalah diabetes menjadi populer karena memiliki hubungan erat dengan gaya hidup modern dengan kehidupan yang tidak banyak makan dan kebiasaan makan yang buruk. Oleh karena itu, Anda tidak memiliki pilihan lain selain lebih waspada terhadap ancamannya untuk membuat Anda dan keluarga menjauhi diabetes.

9 Replies to “Penyebab, Gejala, Pengobatan & Pencegahan Diabetes”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *