12 Penyebab Nyeri Perut Saat Kehamilan

Ini dia 12 Penyebab Nyeri Perut Saat Kehamilan. Bagi semua wanita, memiliki bayi, terutama anak yang pertama, setelah mereka menikah adalah salah satu hal terindah yang akan datang. Tak heran bila wanita akan selalu sangat mengasyikkan saat hamil. Selama kehamilan mereka, mereka akan mengalami banyak perubahan dalam tubuh mereka dan itu cukup normal.

12 Penyebab Nyeri Perut Saat Kehamilan
Penyebab Nyeri Perut Saat Kehamilan
Terkadang, wanita akan mengalami ketidaknyamanan selama masa kehamilan mereka dan ketidaknyamanan yang paling umum yang akan didapat bagi setiap wanita adalah sakit perut. Jika Anda salah satu wanita yang menderita sakit perut saat Anda hamil, Anda pasti memiliki beberapa kekhawatiran dan ingin tahu apa yang terjadi pada Anda dan bayi Anda yang akan datang. Beberapa ahli mengatakan bahwa memiliki sakit perut selama kehamilan Anda adalah kondisi yang umum. Tapi, sakit perut bisa menjadi pertanda bagi Anda bahwa ada beberapa masalah serius dengan kehamilan Anda. Berikut adalah penyebab mengapa Anda menderita sakit perut selama kehamilan.

Perlu diketahui jika Nyeri Perut Selama Kehamilan adalah Kondisi Normal

Sebagian besar sakit perut yang bisa terjadi pada ibu hamil tidak berbahaya. Beberapa ahli mengatakan bahwa cukup normal mengalami sakit perut selama kehamilan Anda. Sebenarnya, setiap wanita akan mengalami rasa sakit ini karena saat Anda hamil, tubuh Anda akan terus bergeser, rahim Anda akan berkembang, dan ligamen Anda akan meregang bersama perut Anda sehingga semakin besar dan besar setiap saat. Berikut adalah penyebab sakit perut selama kehamilan.

Kontraksi Braxton Hicks
Braxton Hick kontraksi umumnya dikenal sebagai “latihan kontraksi” sebelum tubuh Anda mengalami tenaga kerja sesungguhnya. Kontraksi ini bisa mengganggu wanita hamil, tapi penyebabnya tidak berbahaya dan cukup normal. Kontraksi Braxton Hicks ini bisa terjadi karena selama kehamilan Anda, hormon kehamilan Anda akan bekerja sangat keras. Mereka mengirim pesan ke tubuh Anda untuk memulai proses persalinan.
Kontraksi Braxton Hicks biasanya terjadi saat Anda sudah memasuki 20 minggu kehamilan Anda dan biasanya berlangsung sekitar 15 detik sampai dua menit. Kontraksi ini, meski jarang, akan selalu meningkat setelah Anda sudah memasuki 32 minggu kehamilan sampai saat Anda mengalami persalinan sebenarnya.
Uterus berkembang
Salah satu hal yang paling umum tentang mengapa Anda merasa sakit di perut selama kehamilan adalah karena rahim Anda tumbuh. Itu karena saat Anda hamil, tubuh Anda mengirimkan lebih banyak darah ke dalam rahim Anda dan itu akan menggantikan usus Anda. Akibatnya, Anda akan merasakan tekanan dan rasa sakit di daerah perut Anda. Anda bisa mengatasi rasa sakit dengan makan lebih sering di porsi yang lebih kecil, beristirahat, dan tetap aktif selama kehamilan.
Yyeri ligamen
Bila Anda mengalami sakit perut, apakah Anda juga pernah merasakan sakit saat Anda mengubah posisi Anda tiba-tiba, bangun dari duduk, atau saat Anda batuk dan tertawa? Jika iya, Anda mungkin mengalami sakit perut karena nyeri ligamen bundar.
Nyeri ligamen bulat disebabkan oleh rahim Anda. Seperti yang Anda tahu rahim Anda didukung oleh pita ligamen tebal. Saat Anda hamil, rahim Anda tumbuh dan itu akan membuat rahim Anda membentang dan membentang untuk memfasilitasi berat badan Anda yang meningkat secara berkala, yang akan menarik ligamen Anda. Kejadian itu akan membuat Anda merasakan sakit di daerah perut bagian bawah.
Tekanan lambung dan konstipasi
Saat Anda hamil, kemungkinan besar Anda akan menderita sakit perut karena gastrik dan sembelit. Saat Anda hamil, hormon progesteron Anda akan meningkat secara tiba-tiba, yang akan membuat otot di saluran pencernaan menjadi rileks. Akibatnya, makanan yang Anda makan akan bergerak perlahan melalui saluran gastro-internal Anda. Perlambatan proses pencernaan akan menyebabkan sembelit. Meski Anda tidak bisa lari dari masalah ini, tapi setidaknya Anda bisa membuatnya kurang menyakitkan dengan mengonsumsi makanan yang memiliki serat dalam jumlah besar. Selain itu, jangan lupa untuk makan porsi kecil makanan daripada yang besar.
Kram Setelah Orgasme
Hamil tidak berarti bahwa Anda disarankan untuk berhenti melakukan hubungan seksual untuk sementara waktu. Banyak orang memiliki beberapa kekhawatiran bahwa melakukan hubungan seksual selama kehamilan Anda akan menyakiti bayi, namun sebenarnya tidak. Anda diperbolehkan melakukan hubungan seks selama kehamilan. Setelah Anda berhubungan seks, itu akan sangat bagus jika Anda mengalami orgasme. Jika Anda menderita sakit perut setelah mengalami orgasme, Anda kemungkinan besar mengalami kejang karena aliran darah meningkat di daerah panggul. Jadi, Anda seharusnya tidak khawatir karena tidak berbahaya untuk Anda dan bayi Anda.
Implantasi
Anda mungkin juga menderita sakit perut karena implantasi. Pada masa awal kehamilan Anda, kemungkinan besar Anda akan mengalami kram seperti saat Anda berada dalam masa menstruasi dan Anda akan mengalami pendarahan ringan. Pendarahan ini disebabkan oleh telur yang telah dibuahi yang menempel pada dinding rahim, yang akan terjadi dalam delapan sampai sepuluh hari setelah ovulasi terjadi. Anda tidak perlu khawatir karena ketidaknyamanan ini.

Nyeri Perut Selama Kehamilan Bisa Menjadi Sinyal untuk Masalah Serius

Meskipun banyak ahli mengatakan bahwa sangat normal bahwa Anda menderita sakit perut selama kehamilan Anda, namun Anda masih perlu memberi perhatian penuh pada hal itu, terutama bila Anda memiliki beberapa gejala di samping rasa sakit perut Anda seperti pendarahan atau demam. Gejala tersebut mungkin mengindikasikan bahwa Anda menderita sakit perut karena penyebab yang tercantum di bawah ini.
Kehamilan ektopik
Kehamilan ektopik bisa terjadi bila telur yang disfilisasi di tempatkan di luar rahim. Indung telur Anda selalu mentransfer telur setiap bulan ke dalam tuba falopi. Bila sel telur ini tidak membuahi sperma, masa haid Anda akan datang. Tapi saat telur ini dibuahi dengan sperma, ia akan masuk ke dalam rahim, tempat yang akan ditanamkan ke lapisan rahim dan tumbuh sebagai janin. Jika implan telur yang dibuahi di luar rahim, itu tidak akan tumbuh dengan baik seperti janin, dan inilah mengapa kehamilan ektopik terjadi. Masalah serius ini terjadi karena gerakan telur melalui tuba falopi terhambat.
Sangat jarang ibu hamil memiliki masalah serius ini, karena berdasarkan penelitian, kehamilan ektopik terjadi sekitar 2 persen dari semua kehamilan. Kemungkinan besar Anda akan terhindar dari masalah ini jika Anda tidak memiliki riwayat operasi pelvis, perut, tuba fallopi, dan juga infeksi panggul, endometriosis, atau ligasi tuba.
Prematur
Sekitar 89 persen kehamilan berlangsung selama sekitar 37 minggu. Tapi ada beberapa kasus bahwa bayi tiba-tiba datang lebih cepat dari ramalannya. Jika Anda mengalami sakit perut dan Anda sering mengalami kontraksi sebelum kehamilan berlangsung sekitar 37 minggu, terutama bila disertai dengan darah yang berasal dari vagina Anda, Anda mungkin memiliki persalinan prematur dan Anda harus segera pergi ke dokter.
Banyak ahli mengatakan bahwa kebiasaan Anda selama kehamilan dapat mempengaruhi kondisi Anda yang menyebabkan persalinan prematur. Jika Anda tidak ingin mengalaminya saat Anda hamil, sebaiknya Anda tidak melakukan hal-hal berikut:
  • Gatal, mengonsumsi alkohol, atau menggunakan obat-obatan terlarang. Hal-hal ini akan menstimulasi kelahiran dini bayi Anda jika Anda beruntung, karena akan menimbulkan risiko keguguran.
  • Terlalu stres Periset sudah membuktikan bahwa tingkat stres Anda, jika terakumulasi, akan merangsang pelepasan hormon yang dapat menyebabkan kontraksi awal selama kehamilan Anda.
  • Memiliki kehamilan di bawah 17, dan di atas 35. Dokter sudah mengatakan bahwa wanita yang memiliki kehamilan di bawah 17 dan di atas 35 tahun memiliki risiko lebih tinggi untuk memiliki persalinan prematur.
Beberapa Cara Mencegah dan Meredakan Nyeri Perut
 Meskipun Anda tidak dapat lari dari kenyataan bahwa Anda akan menderita sakit perut saat Anda hamil, namun ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi rasa sakit atau mengurangi rasa sakit selama kehamilan Anda. Berikut adalah beberapa tips untuk mengurangi rasa sakit perut saat hamil.
  • Tetap terhidrasi! Minum cukup air.
  • Ubah posisi sering, jika Anda berdiri, cobalah duduk beberapa saat, dan sebaliknya.
  • Konsumsilah makanan yang mengandung serat dalam jumlah tinggi.
  • Makanlah dalam porsi kecil tapi sering, daripada makan porsi besar sekaligus.
  • Bersihkan diri Anda sering untuk menyingkirkan bakteri berbahaya dari tubuh Anda.
  • Gunakan antibiotik yang diresepkan oleh dokter Anda.
  • Jauhkan diri dari asap, alkohol, dan obat-obatan
  • Berolahraga secara teratur, tapi jangan berolahraga dalam intensitas tinggi.
  • Mandi air hangat atau shower bukan yang dingin.

Sekarang Anda sudah tahu segala hal tentang sakit perut saat hamil. Kita tahu bahwa mengalami kehamilan untuk pertama kalinya mungkin memberi Anda beberapa masalah. Tapi, sebaiknya jangan khawatir karena masalah berbahaya selama kehamilan relatif jarang terjadi. Dengan menjaga diri dengan gaya hidup sehat dan mengikuti bimbingan dari dokter pribadi Anda, kami menjamin bahwa Anda akan memiliki kehamilan yang sehat.

Silahkan Berbagi jika Informasi Ini Berguna 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *